Pempek

Pempek makanan khas Palembang atau Sumatera Selatan ya? Karena aye keturunan Jowo takut salah sebut. Eh tapi udah jadi ciri makanan khas kota Palembang kayaknya. Mungkin memang benar khas kota kali ya, bukan khas provinsi. Maaf kalo salah.

02

Jadi begini, mau bagi-bagi cerita cara bikin pempek setelah empat kali dalam seumur hidup (hingga nulis ini) bikin pempek yang aneh ajaib rasanya. Setelah beberapa kali aneh (ga mau bilang gagal ah hahaha..) akhirnya menemukan cara yang oke. Tapi sebenarnya kegagalan itu ibarat seorang guru les seksi yang bikin terus semangat belajar lho buat gw. Alias kalo gw gak gagal gw malah ga penasaran, atau malah ada di zona nyaman yang bikin ga berhasrat untuk berimprovisasi. Alias gagal itu tahapan menuju sempurna, sesempurna wajah tampan gw…. Hening… gw kan orang yang rasa penasarannya (dan pedenya) amat tinggi.

Biar ga ribet, gw bagi tiga bagian dalam bikin pempek yakni untuk membuat biang pempek, bahan utama pempeknya itu sendiri, sama cuko. Ribet sih dibagi-bagi gini jadi bikin ga runut. Tapi sebelum disebutin bahan pempek-pempeknya mungkin ada yang belom familiar sama APA ITU BIANG PEMPEK??? KENAPA DISEBUT BIANG?? apakah dia yang melahirkan semua pempek di dunia??? Apa bedanya dia sama BIANG LALA???

Biang pempek itu berbeda dengan biang lala. Sama sekali berbeda. Apalagi beliau tidak bisa disandingkan dengan biang keringat karena kastanya jelas berbeda. Biang pempek itu sebenarnya biar bikin pempeknya makin empuk, serta biar memudahkan bagian dalam pempek mateng tatkala mereka dihukum alias direbus di panci!!! nakal sih mereka. Dan biang pempek itu juga bukan hasil fermentasi atau hasil karya luar biasa proses biologis kimia fisika maupun hasil ilmu gaib. Jadi… Jangan salahkan biang atas kegagalan cinta kalian mendapatkan Raisa (ga nyambung).

Ya udah langsung sebutin bahannya aja lha ya.. dan di bawah sekalian ada tips dan triknya biar makin uenak maknyus oke. Eh tapi gw ga pernah nakar bahan-bahan kalo bikin loh! Jadi maaf klo takaran dibawah salah. hahahaha… tapi yang pasti tapioka sama ikannya 1:1 lha misalnya 1 ton tapioka sama 1 ton ikan.

Biang Pempek
200 ml air (kalo bisa kaldu ikan)
150 tepung terigu

Adonan Pempek
1 sdt garem
2 siung bawang puti
1/2 blok maggi blok (opsional)
300 gr ikan
300 gr tepung kanji/tapioka (pake tepung sagu lebih oke)
1 putih telor

Cuko
250 gr gula merah (duh gatau brp beratnya yang pasti tiga buletan kecil)
3 sdm asam jawa
300 ml air putih
6-10 bawang putih yang udah dihaluskan (ato bubuk lebih oke)
1/2 sdt garam

Tambahan biar makin maknyus:
ebi yang dihaluskan

 

TIPS & TRIK dari Waway sebelum bikin (hasil riset sendiri)

Kalau pake ikan laut nih terutama, mending direndem pake air jeruk nipis dulu biar bau amis ikan ilang. Terutama ikan laut kayak tuna, makarel. Tapi semua jenis ikan mending direndam dengan jeruk nipis dulu sih. Jangan direndam semalaman! ya sejam dua jam lha. Kalo tiga jam mungkin ikannya ilang dimakan kucing. hehehe.. kalo kelamaan kaga seger ntar. Terus ikannya digiling tapi jangan terlalu basah, dilap pake tisu aja kalau bisa sebelum digiling. Karena klo terlalu basah nanti butuh tapioka lebih banyak dan mengurangi rasa ikan pada pempek.

Ikan yang paling oke sih konon ikan belida, tapi konon karena si Tampan yang nulis ini tinggal di Belanda (dan Jakarta), ga pernah tau euy bentuknya tuh kayak gimana. Si Tampan juga gatau se-seksi apa si ikan karena namanya tuh ikan aja udah kayak nama penyanyi dangdut. Tapi yang pasti ikannya kalo bisa yang dagingnya warna putih dan lembut kalo digiling. Seputih hati gw, dan selembut tutur kata gw. pernah nyobain pake makarel sama tuna, teksturnya ga terlalu lembut, malah sedikit lebih keras, tapi rasa ikannya berasa banget sih. Tuna dan makarel lebih cocok buat siomay malah kalau dipikir. Jadi mendingan bener-bener ikan yang lembut dagingnya (biasanya yang warnanya lebih putih dan tulangnya dikit). Di Belanda ada ikan yang dagingnya putih dan lembut banget. Masalahnya gw gatau nama ikannya cuman inget bentuknya aja. Hahaha

untuk air dalam membuat biang pempek lebih enak tuh kalo pake kaldu ikan. Dimana bisa dapet kaldu ikan? Yang pasti bukan di Tanah Abang.. nanti malah jadi BIANG KEROK. Kalau bisa, sisa tulang ikan serta kepala, dll jangan langsung dibuang. Tapi dikumpulin terus direbus aja. Biar nanti meningkatkan rasa khas ikannya. Jadi kalo pake kaldu asli dari ikan kita ndak usah pake magi blok lagi.

 

CARA BUAT

Biang Pempek: simpel kok, semua bahannya dicampur aja terus direbus sampe dia mengental, banget! Kedengerannya gampang sih, tapi agak tricky juga loh! Tips lagi nih ya. Kalo lagi ngerebus air kaldu dan terigunya buat bikin biang kerok pempek kalau bisa dicampur sampe menyatu gak bergumpal-gumpal sebelym direbus. Terus pas direbus jangan dicuekin. Nanti dia patah hati loh.. orang aja kalo dicuekin bete apalagi biang pempek. Nanti kering bagian bawahnya. Kalau bisa direbus dengan api kecil terus diaduk-aduk secara konstan sampe kira-kira jadi kayak silikon gel. Walau nampak seperti silikon, jangan sekali-kali dipake buat sumpelan BH!!! Buat sumpelan pantat aja biar kayak Nicki Minaj!!! It works! Hahahaa.. Jadi fungsi si biang pempek ini adalah biar pempek kelak menjadi empuk. NAH ITU RAHASIA PARA BINTANG PEMPEK! dan juga biar pas ngerebus adonan pempeknya mateng sampe ke dalem-dalemnya. Banyak kasus yang ga sempet ditanganin KPK (Komisi Pempek Kekinian) kalo bikin pempek yang besar matengnya sering gak sampe dalem. Nah itu lah fungsinya biang pempek versi sini. Kalo udah bentuknya kayak jeli silikon, abis itu dicuekin aja sampe dingin. Boleh dimasukin ke kulkas biar cepet dingin. Kenapa sampe dingin? Karena kalo masih panas terus dicampur sama adonan pempeknya, bakal ngerusak tekstur ikan yang sudah digiling serta tekstur telornya. Trust me! Tapi ga usah berhari-hari dicuekinnya juga. Ibarat abis dimarahin, diemin aja biar dia adem. Maksudnya diemin beberapa menit sampe lbh adem aja si biang. Pempeknya malah bakal aneh kalau pake biang pempek yang dicuekin berhari-hari.

Biang Pempek
Biang pempek yang sudah seperti jeli

 

Adonan pempek: Ini tinggal diulenin doang lha ya. masukin ikan yang sudah digiling, biang pempek, putih telor, garam, sama bawang putih yang udah diulek dimasukin juga. Diulen-ulenin, diaduk-aduk, biar tercampur rata. Biarkan mereka bersatu hingga maut tak mampu memisahkan walau tercabik-cabik. Abis itu masukin tapioka perlahan demi perlahan. Enaknya ulenin adonan tuh pake tangan ga usah pake alat, jadi cuci tangan dulu! Ntar kalau ndak cuci tangan eh lupa kalo tangan bekas cebok. Terus ngulenin adonan malah nambahin vitamin B(oker). Sampe adonan udah kalis alias udah ga nempel-nempel amat di tangan dan bisa dibentuk lha. Kalo masih belom kalis, masukin aja tapioka lagi sampe bisa dibentuk tapi jangan banyak-banyak ntar rasa ikannya ilang kalau kebanyakan tapioka. Kalau masih belom bisa dibentuk juga, tangannya dilumurin tapioka dulu terus adonan dibentuk-bentuk. Ya gitu deh.. susah dijelaskan dengan huruf hahahaa. Nama pempeknya tergantung bentuknya:
– Lenjer –> cuman digulung-gulung lonjong
– Kapal selam –> diisi telur dalemnya. caranya dibulet2in dulu, terus bentuk mangkok, masukin kuning telor jangan banyak-banyak biar ndak beleber telornya pas ditutup, terus pastikan tertutup sempurna ga ada celah.

Kalo adonan pempeknya sudah selesai dibentuk-bentuk, direbus deeehhh..

Calon adonan pempek
Sebelah kiri ikan, sebelah kanan biang pempek
Pempek yang sudah direbus
Pempek (kapal selam) yang sudah direbus

Cuko: masukin semua bahan cuko ke dalam panci terus rebus deh. Ada beberapa orang yang pakai air cuka biar rasa asemnya lebih berasa. Pake beberapa helai bulu ketek juga mungkin bisa bikin nambah asem, tapi gw belom ada keberanian mencobanya. Kasian keteknya. Gw pribadi ga terlalu suka pakai asam cuka. kenapa? karena nanti jatohnya malah terlalu cair. gw lebih suka cuko yang konsentrasinya lebih kental. udah gitu kalo pakai asam cuka nanti cukonya warnanya lbh terang. Jadi gw lebih memilih pake asem jawa daripada asam cuka. tapi asam cuka sebenernya sah-sah aja tergantung selera. Tapi kalo pake asem jawa lebih gelap, lebih kental, dan asamnya lebih alami. Tambahan opsional lagi yakni bisa tambahin cabe yang diiris tipis atau diulek. Pokoknya rebus aja semua ini.

kalau sudah jadi dan pempek sudah digoreng (dengan api kecil), terus taburin ebi deeehhh.

 

6 thoughts on “Pempek

      1. Di Amsterdam aja yg mudah mbak. Klo eropa laen lumayan sulit juga. mbaknya tgl di afsel? Saya bulan Maret mau ke sana ada kegiatan hehehe

        Like

      2. Wah enak ya kalau bahannya mudah didapat. Iya saya tinggal di Cape Town, wah bulan Maret sudah enak cuacanya, tdk terlalu panas & belum masuk musim dingin 🙂

        Like

      3. Mbak ada personal kontak yg bs aku hubunginkah? Imel jg gapapa. Aku mau tanya2 banyak soal Cape Town hehehe.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s