Cerita Seram di Sekitar Rumah

Cerita tema horor kayak gini sebenernya udah lama pengen banget bikin. Tapi karena kesibukan sebagai model sempak papan atas jadi gw lupa terus dah. Terus karena tadi lagi chating godain Sistha dengan gangguin dia pake cerita horor sama serem. Haiyaa jadi kepikiran lagi dah. Gw pun butuh waktu buat berpikir agar terkumpul cerita-cerita serem mulai dari masa kecil dulu, cerita-cerita yang pernah terjadi di sekitar gw. Hohohohoho. Atau cerita dari tetangga yang gak gw alami sendiri. Apalagi setelah gw nonton film rumah dara ma Arles di Kelapa Gading…. beuh… sadisss… ketika nonton film itu, gw membayangkan gimana kondisi kejiwaan orang-orang yang suka mutilasiin orang (kayak ryan, babe, dll) saat sedang melakukan tindakan keji itu. Gw membayangkan apa sih yang ada di pikirannya dan ngebayangin ekspresi mukanya saat ekskusi. Apa pake make-up dulu dengan bulu mata CETAAARRR atau pake barang endorse-san. Tapi gw baru sadar, tuh film Rumah Dara ga ada hubungannya ma gaib-gaib-an yak (baru nyadar). Mungkin maksud tulisan ini adalah buat menceritakan cerita-cerita gaib dulu kemudian cerita sadis yang terjadi di sekitaran rumah gw di UK alias Utan Kayu ya.

Diawali dengan cerita horor dulu kali ya.. dimulai ketika gw berumur… hmmm.. berapa tahun ya? Lupa.. pokoknya waktu itu belon sekolah dan masih kecil banget. Suatu hari embah gw maen ke rumah, terusnya dia tidur di kamar gw. Pokoknya waktu itu entah kenapa… gw lagi gak mau tidur ma embah gw. Kayanya lagi sebel berat ma mbah gw. Sampe ngomong “Mbah di sana aja deh..” (sambil nunjuk ke kamar ibu gw n adek gw). Hahaha… Lalu tengah malam gw terbangun karena gw mendengar suara lolongan anjing tetangga. AAAAAAuuuuuuu… Berisiikkk banngettt pokoknya.. mau gw pakein sempak aja tuh guguk biar diem. Lalu gw pun terbangun karena saking berisiknya dan akhirnya memutuskan keluar kamar karena suaranya “Auuu.. guk guk Auuuu..” sangat-sangat mengganggu…

Saat itu ….. (hening)… masha Allah…. gw melihat sesuatu di ruang tamu. Tinggi, gendut, rambutnya keriting acak-acakan, dan seluruhnya hitam. Mukanya aja gak keliatan yang ada cuman item gelap dari ujung atas sampe bawah. Itu sosok nangkring aja berdiri diam di ruang tamu kayak patung. Gw sampe speechless terus nangis. Abis itu semuanya pada bangun. Ibu, bapak, dan mbah gw sampe nyampering gw. Gw ditanyain ada apaan, kenapa tiba-tiba ngejerit. Gw bilang di depan ruang tamu tuh ada orang, gendut, item, keriwel2. TAPI, semuanya malah bilang gak ada apa-apaan sedangkan gw masih liat dengan jelas kayak kamera 100megapiksel. Itu sosok masih nangkring dengan tegapnya. Sambil nunjuk plus nangis lalu gw meluk mbah gw. Semuanya tetap bilang gak ada apa-apaan dan jangan ngada-ngada deh. Akhirnya bapake nyalain lampu, dan gw masih ngeliat tuh sosok… tambah kenceng pelukan gw ke embah. Setelah itu bokap gw ambil jam dan… ternyata itu tepat jam 12 malam.. abis bokap gw ngasih liat jam 12, sosok itu ngilang gak ada. Dan gw langsung gak mau jauh-jauh dari mbah gw buat tidur malam itu. Kepikiran malam itu sambil nutup muka pake bantal. Lolongan anjingnya pun juga udah ga ada. Sampe sekarang gw mikir, “jangan-jangan mbah gw bales dendam ngirim ‘temen’nya buat nakutin gw…” hahaha.

Di Jakarta, jaman gw kecil dulu, kalo ada orang meninggal biasanya nanti ada semacam budaya ngelempar uang receh gitu bersama iring-iringan jenazah menuju ke ambulance. Entah ini budaya yang katanya “islami” datang dari mana tapi GW MAH SENENG hahahahhaa. Naahhh.. dulu waktu SD tuh gw demen bbuaaangett nungguin iring-iringan jenazah siapapun yang meninggal ketika dibawa ke ambulans demi ngumpulin duit-duit recehan yang dilempar-lempar. Saingannya mulai dari anak-anak yang lebih kecil sampe yang lebih gede sekitar smp gitu atau bahkan kadang ibu-ibu.. beuhh… saingan bertahan hidup dalam himpitan ekonomi sulit anak SD demi duit recehan buat beli apaan coba…?? gambaran, biji karet, kwartet… hahaha. Waktu itu gw sekitar kelas 2 SD, ada tetangga gw yang meninggal, kakek-kakek gitu, yang suka iseng ma gw kalo gw lewat rumahnya. Eh anaknya bapak ini, si putih, si cakep, sini maen dulu ama kakekkk, ato kadang suka ditarik-tarik gitu2 deh baju gw lalu dia suka tertawa seperti iblis jahat yang suka makan anak-anak. Kemudian suatu hari tiba-tiba pulang sekolah ada yang rame-rame di jalan rumah gw, dan ternyata si kakek itu mati, pikiran anak SD kayak gw adalah “ASYYIIIKKKKKK.. nanti lempar recehan”. YYyeahhh ada sumber penghasilan baru.

Lalu gw bergegas pulang ke rumah dan ganti baju terus gw langsung ke rumah tuh kakek biar dapet spot oke buat ngambilin recehan nanti. Gw tongkrongin tuh rumahnya sampe mayatnya dibawa ke ambulans hendak dikubur. Akhirnya iring-iringan jenazah tuh berjalan menuju ambulans.. beuh.. langsung deh.. ujannnn duitttt… yeahhh,,, ujan recehan… suara cring cring cring logaman berjatuhan dimana-mana. Raut wajah gw seperti bunga di musim semi karena recehan berjatuhan kayak pohon sakura sedang mekar. gw gelap mata dengan ujan duit di depan mata ga peduli saingannya lebih gede HAJARRR BLEEHH!! Lalu gw memungut recehan yang banyak, bersama anak-anak saingan gw lainnya. Asyiikkkk… abis itu kira-kira gw dapet dua ribuan, dan selesai itu gw balik ke rumah dengan gaya senang anak-anak yang riang. Enak deh.. kalo ada yang mati, orang malah lempar-lempar duit. Seandainya yang mati banyak pasti gw makmur, piker gw saat itu. “Sering-sering aja ya pada mati” itulah kata hati seorang anak kelas 2 SD.

Abis itu gw bawa pulang uang recehnya tapi rumah gw lagi sepi siang itu. Di rumah, cuman ada emak gw yang lagi salat. Dan gw nyamperin emak gw hendak bilang kalo dapet banyak duit hasil mungutin dari iring-iringan jenazah. Dan pas dah deket emak gw yang lagi salat, TIBA-TIBA… mata gw kayak ngeliat cahaya putih banyak banget berkelap-kalip. Saking banyaknya, bikin gw diam cukup lama karena kaget sama cahaya kelap-kelip putih. Gw pikir gw mau pingsan aja kali ya, karena mungkin ini yang namanya mata berkunang-kunang. Tapi gw baik-baik dan sehat-sehat aja. Sumpahh, itu shock banget. Cahaya putih kelap-kelip di depan mata banyak banget, cocok banget dijadiin lampu disko ajeb ajeb. Tambah banyak kalo gw ngedeketin emak gw yang lagi solat. Entah kenapa, gw naro gitu aja duit recehan yang ada di tangan gw. Gw taro deket dispenser, dan… cahaya itu hilang blaassss ga ada sama sekali. Abis itu, gw samperin aje emak gw.. sambil diem seribu bahasa terus nongkrong nyandarin kepala di paha-nya selesai solat. Emak gw selesai salat malah kebingungan ngeliat ke gw. Mungkin dalam hatinya “kenapa nih anak? Boker kali ya kok jadi diem?” hahaha.

Gw diem bukan karena kenapa-kenapa, tapi lagi mikir, kenapa pas emak gw salat dan gw lagi megang duit itu gw malah ngeliat banyak cahaya. Terus pas gw taro tuh duit dan deket emak gw yang lagi salat ga ada apa-apaan. Abis itu gw berpikir duit yang gw ambil itu mungkin aja gak halal dan mengandung banyak unsur syirik dan setannya. Dan itu menjadi terakhir kalinya gw ngambilin duit iring-iringan jenazah. Malam harinya, duitnya menghilang. Siapa yang ngambil ya? Atau duitnya raib dibawa ke alam gaib?! Hahaha. Gw mikir palingan ulah kakak-kakak gw, biarin aja pasti bakal sial tuh. Sampe sekarang gw jadi ketawa-ketawa geli kalo ngeliat ujan duit di iring-iringan mayat dan banyak anak kecil yang suka ngambilin. Gw selalu inget kejadian itu. Rasain lo!! Rasain lo anak-anak alaayyy!! Gatau kalo ada setannya di tuh duit… ahahahahahaHAHAHAHAHAHAHA

Masih di seputar SD, dulu tuh gw emang suka maen.. sampe malem banget. Namanya juga tinggal di kampung. Terus suatu malam, gw dan teman-teman masa kecil gw lagi bercerita mengenai cerita-cerita serem abis ngegaul gak jelas.hahaha. Jam 9 malem di deket sekolahan yang gelapppppp. (spoiler: belakang rumah gw itu sekolahan SD 07 dan 08 UKU). Tapi karena rame-rame jadi gak takut. Mulai dari cerita pocong di film lha, tuyul lha, dll.. semuanya dikeluarin. Terus pas lagi cerita, tiba-tiba kita-kita denger teriakan kennnnnceeeeeeennnnnnggggg banget yang menghentikan sesi cerita kita. “AAAAAAAAAAAAAAAAAAAaaaaaaaaaaa….”

Abis itu kita yang denger pada melotot, saling menatap, dan tanpa komando lalu kaburrrrrrrrrrrrr. Terus nanya sama orang-orang gede, katanya ga denger teriakan apa-apa. Tapi kita berlima pada denger semua. Terus itu suara apaan dong??? Keesokan harinya, tetangga gw ternyata ada yang meninggal dan meninggalnya tadi malam. Waktu meninggalnya persis sama saat kita denger suara teriakan itu. Ada anak gede yang cerita saat itu, tapi gw lupa siapa, katanya itu suara waktu nyawanya lagi dicabut. Namanya anak kecil kan gampang banget dikibulin ya (makanya jangan suka boongin anak kecil). Gw saat itu percaya pula. Anehnya hanya kita berlima yang denger padahal rumahnya yang meninggal itu masih rada jauh dari tempat kita cerita-cerita. Krik krik krik…

Cerita berikutnya dari waktu bokap gw sakit sampe akhirnya sebelum beliau wafat, kira-kira waktu smp. Mungkin perilaku orang kampung jaman dulu gitu yah, kalo medis dah gak bisa berbuat apa-apa pasti manggil orang “pintar” atau apalah. Hmmm.. semoga aja bukan syirik walaupun agak2 berbau ke arah sana. Kebetulan saudara gw punya adik ipar yang anak pesantren, katanya bisa ngeliat-ngeliat hal-hal berbau gaib. Katanyaaaa lho… terus pernah maen ke rumah gw di UK (Utan Kayu), dan di antara semua kamar, dia sangat aneh dengan kamar kakak gw yang cewek, yaitu kamar paling depan dkt ruang tamu dimana gw pernah ngliat sesuatu waktu kecil, yang gw ceritain barusan. Entah kenapa adik ipar sodara gw itu selalu ngelirik ke bagian atas pintu dan atas jendela kamar kakak gw tiap bolak-balik lewat depan kamar kakak gw. Sampe dia keliling-keliling sekitar kamar dengan wajah aneh melihat ke jendela lagi. Akhirnya dia masuk kamar kakak gw. Tapi terus keluar, terus berdiri depan kamar kakak gw yang cewek, dan tiba-tiba suara berisik dari kamar kakak gw. “Penunggunya takut terus kabur”, kata dia. Gw dan kakak gw pun hanya diam dan saling bertatap-tatapan tanda kaget. Gak ada orang di dalam kamar tapi tadi suaranya berisik banget suara barang-barang jatoh gitu. Selama seminggu berikutnya kakak gw gak berani masuk kamarnya sendiri kalo malam. HAHAHAHA. Emang dia rada penakut. Kata adik ipar sepupu gw, jangan-jangan bokap gw diguna-guna, soalnya penunggu rumah ini kayaknya banyak banget. HAHAHAHA. ya iyalah, kakak gw ada empat, adek gw dua, ada gw, emak gw, babe gw, sama embak. banyak kan penunggunya?? Hahaha. Ada-ada aja dah tuh orang. Kemudian dia menghubungi orang banten gitu yang konon lebih jago lagi dalam hal dunia gaib menggaib. Yang ini lebih seru lagi… sampe darah-darahan maenannya.

Akhirnya, datanglah orang banten itu yang ternyata sepasang suami-istri dari rangkas bitung. Jadi si istri ini, dia mengaku punya temen jin (SADDIISSSS) awalnya gw gak percaya atau jangan-jangan ni khayalan istrinya doank buat bisa cari duit. Badan wanita dari rangkas ini agak gemuk kulitnya rada gelap, rambut dikuncir, dan umurnya kayaknya masih 20an gitu. Terusss… dia duduk sebentar, disaksikan oleh gw, kakak-kakak gw, mbak, emak, dan bokap. Ada juga adik-adik (paklek dan buklek) dari pihak bokap gw. Akhirnya wanita ini duduk eh terus merem mendadak. Jangan-jangan ni orang ngoorookkk. Tapi, tiba-tiba suaranya berubah (katanya dah kemasukan) dan ngomong bahasa sunda terus. Ditanya-tanyain lha ma pakde, paklek, emak, dll tentang ada apa di rumah ini. Pokoke jawabnya bahasa sunda mulu. Awak ta ngerti la dia cakap apa. Lalu sambil merem dia berdiri, tangannya megang koin 100 perak. Kemudian dia berdiri di atas kursi, lalu koin itu dibuat untuk ngorek-ngorek lobang-lobang kecil di atas pintu kamar kakak gw yang cewek. Gw sendiri bingung, kenapa nih orang… ehhhh… tiba-tiba dia jatoh…. GUBRAKKK… dan… seluruh badannya basah, mukanya penuh keringat, bener-bener kayak orang abis lari lapangan sepak bola 8 kali.

Ngos-ngosan, keringetnya itu… busett.. banjirrr…, entah dari mana tiba-tiba dia keringetan dan kecapekan gitu padahal baru ngorek-ngorek kurang dari semenit. Gak ada trik kamera sama sekali padahal. Abis itu kayaknya dari pintu keluar sesuatu, gatau tuh apaan. Kayak bawang putih gitu. Jatuh dari atas pintu setelah ibu itu jatuh. Terus sesegera mungkin benda putih itu diambil pake tangan telanjang sama suami sepupu gw dan dibungkus kain. Kemudian wanita dari banten itu kemasukan lagi, terus bercuap-cuap doank dah gak berdiri lagi. Katanya selama ini penunggu-penunggu rumah gw pada bersemayam di lobang-lobang kecil di atas pintu kamar kakak gw. Katanya lagi, itu pintu paling lama di rumah gw, terbuat dari kayu jati asli, dan jin-jin senang bersemayam di situ. Jreng-jreng… pintu yang sama, dekat sekali dengan saat dulu gw melihat sosok gendut keriwel-keriwel gelap.

Beuuhh… tebakan dia benar sekali, emang pintu itu udah ada dari gw belon lahir. Kata ibu gw, pintu itu emang paling bagus karena waktu bokap gw buat rumah mesen pintu itu khusus. Udah beberapa kali renovasi rumah cuman letak pintu yang terbuat dari kayu jati itu suka pindah-pindah aja tapi masih bagus banget gak pernah rusak sedikitpun. Kalo pintu-pintu laen di rumah dah beberapa kali ganti, hanya pintu jati itu yang gak pernah tergantikan dan awet banget. Lanjuuttt, hebat deh wanita itu bisa tau pasti dia nge-google. Terus dia cerita, katanya penunggu itu adalah suruhan orang laen. Abis itu, wanita itu nanya “di rumah ini ada harimau gak?”

Lho… sejak kapan ada harimau? Sableng aja melihara harimau bisa-bisa dimakan mentah-mentah badan gw. Kita pun sekeluarga bingung. Abis itu emak gw tiba-tiba menjawab, katanya emak gw pernah tidur di kamar gw, di atas, dan dia mimpi ada harimau yang ngomong mau menerkam bokap gw. Gw langsung melotot ngeliatin emak gw. Melotot karena kaget ya bukan karena kesurupan! Dan katanya, itu salah satu bentuk guna-guna, dan harimau itu harus diusir dari rumah ini dan dia bersemayam di atas, di depan kamar gw. TTTTIIIDDDAAKKKKKKK. Abis itu gw yang gak mau tidur di kamar sendiri selama seminggu, semuanya berkumpul buat tidur di kamar emak gw. hagh hagh hagh.. mantap.. horor bisa menyatukan kita semua. Lho?!? Besoknya suami dari sodara gw muntah darah sampe segelas, padahal gak demam berdarah gak malaria, gak sakit apa-apaan. Katanya itu gara-gara sembarangan megang dengan tangan telanjanga barang sejenis bawang putih jatoh waktu itu, yang gw sendiri gak tau apaan.

Tapi gw sampe sekarang masih gak percaya kalo bokap gw diguna-guna. Kenapa??? Babe gw perokok berat banget dulu yah pasti lambat laun paru-parunya soak lha. Makanya jangan merokok ya!

Cerita berikutnya dari tetangga gw. Belakang rumah gw kan SD ya, jadi lorong selokan gitu sepanjang sekitar 50 meter di belakang sepanjang RT 003, termasuk belakang rumah gw. Kalo malem gelapnya minta ampun, serem pula. Dulu itu, tempat itu dijadikan sebagai hukuman buat anak-anak di rumah kami kalo pada bandel dan susah dibilangin. Jadi yang bandel digotong terus di taro sana, dan dikonciin dari dalem. Jerit-jerit dah… hahahaha… dan yang di dalem pada tertawa-tawa ria. jadi suatu hari, ada tetangga gw lagi ngecek barang di belakang rumahnya karena katanya ada suara grasak-grusuk, tetangga sebelah rumah tepatnya. Tengah malam gitu dia ke belakang rumah (yang juga belakang SD) terus ngliat barang-barang yang ia taruh di sana. Lalu… tiba-tiba di hadapan dia itu ada sesosok… KUNTILANAK.. heh?!?… tapi karena gak penakut dia cuman bertanya “siapa lo?” terus ngibrit ke dalam rumah. Besoknya dia cerita ke tetangga gw termasuk gw dan ibu gw… katanya.. “jangan percaya kalo kuntilanak serem, cantik, ato sexy…”.

Katanya, “kuntilanak tuh jelek!!”

HAHAHAHAHAHA.

Kalo cerita tentang kuntilanak tuh sering banget di sini, di jalan rumah gw di Utan Kayu Utara. Bahkan gw udah capek dan bosen dengernya. Semuanya serba katanya dan menurut gw itu hanya gossip dan halusinasi belaka. Pernah tetangga gw katanya ada yang ngeliat sesosok putih berambut panjang bolak-balik di depan jalan. Pernah juga kakak gw n embak gw denger ada suara kuntilanak dari genteng rumah. Ada juga yang bilang di belakang SD atau tepatnya lorong selokan belakang rumah ada kuntilanak yang suka nangkring di pohon jambu kelutuk. Ada juga yang cerita, lagi terbang terus kuntilanaknya jatoh ke rumahnya. Lha?!? Banyak deh. Tapi itu semuanya hanya cerita dari mulut orang lain, yang gak pernah gw saksikan sendiri kebenarannya. Hhmm. Ada gak ya, kuntilanak yang lagi terbang terus jatoh, ternyata dia adalah bidadari yang gagal seleksi beasiswa ke kayangan.

Selanjutnya adalah sedikit cerita serem mengenai rumah gw, hmmm. Hhiiiyy. kakak gw pernah cerita, katanya tengah malam lagi mau pipis di toilet belakang, eh pas lewat dapur ada sesosok wajah lagi terbang. Jrengg. Selanjutnya, babe gw kan dulu punya seperangkat gamelan jawa lengkap, diletakkan di sebuah rumah khusus di sebelah rumah gw. Namanya juga orang jawa tulen, demen banget ma gamelan sampe beli segala. Kata ibu gw, kalo lagi terbangun suka denger Gong-nya berbunyi dan itu sering. Alhasil katanya ada jin yang suka maenin gong itu. Terus karena gak pernah di pake cuman jadi tempat singgah debu, satu set gamelan itu pun dijual. Yahhh, padahal gw dulu demen maeninnya walau ga ngerti. Dijual sebagai warisan budaya gitu (gw gak ngerti), terus di taro di balai RW 07. Katanya, di sana juga sering terdengar gamelannya ada yang maenin. IYALAH ADA YANG MAENINNNN!! ORANG!! NAMANYA JUGA DI BALAI WARGA!! (emosi)

Pernah waktu itu ponakan gw si Nijam sehabis mudik dari rumah babehnya di Pekalongan, dia nangis sejadi-jadinya tanpa sebab dan ga berhenti. Saat dia nangis gw gak di rumah sih, jadi gw diceritain ama emak gw. Nangisnya pun kejer banget dan ngedekep kenceng digendong emaknya ga mau lepas. Kejerrrr dan lamaaa… akhirnya bingung kan karena disuapin ga mau, dikasih mainan ga mau, diapa-apain ga mau. Sampe akhirnya manggil orang pintar. Entah siapa dia tahu-tahu pas gw pulang malemnya udah ada aja tuh ibu-ibu yang katanya orang pintar. Kata si ibu orang pintar ini, si Nijam diikutin ama sosok yang berasal dari Pekalongan. Terus sosoknya udah dimasukin ke botol. Emak bapak-nya Nijam, emak gw, dan adek gw pun katanya pada bisa liat ada sesuatu berwarna hitam melayang-layang di dalam botol itu waktu disorot pake kamera digital. Tapi klo diliat dengan mata bugil katanya ga keliatan. Gw pun excited seketika “MANNNAAA??!! MAU LIAAATTTTT!!” (dengan ekspresi luar binasa sambil melotot kagum). Pas giliran gw yang liat kagak adaaaaa sama sekaliii. Sampe gw goyang-goyangin botolnya kagak ada!! Si ibu itu cuman kaget pas gw goyangin botolnya “Ehh jangggaann!!” Aaahhh siaalll.. kenapaaaaaaaaa hanyaaa haammbbbaaaaaaaaaa…

Nah ini pas jaman gw udah kuliah juga. Di sebelah rumah gw itu kan rumah kosong ya, yang ditinggal bertahun-tahun ama pemiliknya terus jadi rumah reyot nan ancur sana sini. Rumah itu dibangun udah dari jaman gw belon lahir terus dijual ke orang tapi orang baru yang udah beli rumah dan tanah itu kagak ngurus. Kamar gw kan di lantai dua. Pernah suatu malam gw lagi mau tidur (saat itu jam 10 malem lewat), tiba-tiba di suasana yang sepi, gw mendegar sayup-sayup ringkikan cewe sedang menangis dari rumah sebelah yg kosong itu. Sumpah itu jelas banget dari kamar, padahal kamar gw itu di atas. Begonya gw waktu itu malah ngetwit dong.. kalo kamu-kamu yang temenan ama gw dr jaman kapan di twitter terus oernah baca livetwit suara nangis dari rumah kosong di sebelah. Naaahhh.. ituu. HahHaha.. dan makin penasaran gw tempelin kuping gw di tembok. Lalu masih terus kedengaran. Tangisannya haluuuuussss bangeettt.. gw gak berpikir macem-macem saat itu, tapi cuman mikir ya kalo emang setan beneran juga mikir-mikir ngapa nangis malem gini mau. Orang mau tidur…

Oh iya gw pernah waktu sekitar umur SD ngalamin kejadian ga enak pas lagi tidur. Jadi tiba-tiba gw kebangun kayak ada yang nepok pundak gw kenceng. Lalu gw balikin badan dong.. refleks. Eh tiba-tiba ada sosok nyalain korek di sebelah tempat tidur gw, tp yang keliatan cuman tangan sama koreknya aja. Sisanya gelap karna gw kan tidur matiin lampu. Dan itu berlangsung lumayan cepet TAPI badan gw ga bisa digerakin, pala gak bisa ditengokin balik saat itu. Asem banget dah waktu itu… Terus gw teriak karena koreknya kerasa panas di muka, karena tepat banget itu di depan muka gw. Abis itu tiba-tiba adek gw (waktu itu se-kamar sama adek) nyalain lampu sambil bilang “berisik” terus gw bisa gerak lagi dan ga ada apa-apa. Aneh beut.

Masih banyak lagi tapi gw lupa… kalo gw sendiri hampir gak pernah ngalamin horor yang heboh banget dan kadang ngerasa bodo amat, karena kalo kata orang pintar yang pernah datang ke rumah (seriusan ini beneran) “kamu orangnya cuek, setan aja males godain kamu!” HUAAAAAAAAAAAA. PPAARRAHHH!!! Jawaban yang ngaco. Masa setan godain setan?

Berikutnya cerita-cerita mengenai kematian, pembantaian, dll yang pernah terjadi di utan kayu.

Cerita pertama datang dari temen maen gw waktu SD namanya Eis. Anak cewek berusia 10 tahun yang suka ngajak ribut dan belagu mentang-mentang dia lebih tua dua tahun dari gw. Tapi kadang kalo lagi ada maunya tuh anak baek. Hehe. Suatu hari dia lagi maen ma temen-temennya, yah temen gw juga, tetanggaan gitu loh! Terus tiba-tiba ada sesosok wanita dewasa yang ngajak dia pergi. Karena dia pikir penculik, dia gak mau lah. Tapi wanita itu akhirnya malah minta ketemu mamanya biar dia percaya. Hmm. namanya anak kecil terus diiming-imingi jajanan dan minta ijin ke nyokap jadi luruh kan ya. Bertemulah wanita itu dengan mamanya Euis yang sampe sekarang masih hidup. Setelah itu, minta ijin, dan ternyata wanita itu tinggalnya deket dari sini juga di jalan mangga (rumah gw di gang G dan hanya bersebelahan dua jalan). Diijinkanlah si wanita itu pergi maen sama Euis karena bilang mirip adiknya yang udah mati. Namanya orang dulu kali ya, jadi percaya aja. Tapi ternyata dari hal itu malah jadi hari terakhir pertemuan Euis dengan mamanya. Di suatu gang di jalan utan kayu raya, Euis dibantai. Wajahnya dipukul pake balok kayu berpaku-paku sampe berdarah-darah. Wajahnya sudah susah dikenalin tapi bisa dikenalin dari bajunya yang berlumuran darah. Sang eksekutor pun ditangkap di rumahnya yang ternyata wanita itu adalah seorang psikopat (katanya). Waktu itu pembunuhan eis pernah jadi headline poskota (dulu poskota keren lho!). Tapi seiring berjalannya waktu, itu hanyalah secuil berita dari milyaran berita yang pernah tampil sehingga orang-orang yang pernah membacanya pun pasti lupa. Tapi hal ini gak akan pernah bisa dilupakan warga gang “G”.

Cerita pembantaian berikutnya gak jauh dari sini, tepatnya di jalan galur sari. Sekeluarga (kecuali satu anak dan pembantunya) dibantai oleh pembunuh bayaran. Jadi waktu itu tengah malam, sang ayah kedatangan tamu di tengah malam malah menjadi akhir hidupnya. Begitu juga dengan istrinya yang juga jadi turut pembantaian. Ruang tamunya pun jadi banjir darah karena dibunuhnya gak pake pistol, tapi pake golok. Sang anak dan pembantu hanya mengira itu suara grasak grusuk biasa aja jadi tidak terlalu menggubris suara itu yang padahal orang tuanya sedang dibantai. Berita ini juga pernah jadi headline koran dan tayangan buser, patroli, dll. Ternyata usut punya usut, pembunuhan ini terjadi lantaran pembagian harta warisan. Sang adik yang merasa tidak terima pembagian harta warisan tidak adil menyewa pembunuh bayaran untuk menghabisi kakak dan istrinya. Beginilah kalo seseorang dah gelap mata terhadap harta, ck ck ck… gara-gara ini, emak gw jadi parno sama gw, kakak-kakak gw, dan adik-adik gw. Langsung seluruh harta babe diganti namanya berdasarkan kita masing-masing. Katanya “entar pada bunuh-bunuhan kayak gitu gimana?” wihhhhhh. Mikirin warisan aja gak pernah (emang ada ya?), aneh-aneh aja dah ni orang.

Cerita berikutnya, suatu hari di kolam renang tetangga gw, ditemukan sesosok tubuh mengapung. Dan ternyata sesosok itu sedang memegang kabel listrik dan bohlam. Usut punya usut, ternyata mayat itu adalah mayat bunuh diri dari tukang bangunan rumahnya yang lagi direnovasi. Tidak ditemukan adanya unsur kecelakaan karena kabel listrik itu digenggam bagian tembaganya. Dan abis itu, sekeluarga tetangga gw pada parno kalo berenang. Hahaha.

Sekian dulu, mungkin kalo ada lagi kapan-kapan bisa ditambahin 😉 terima kasih atas perhatiannya… wassalamualaikum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s