Berbagi Pengalaman Seleksi Beasiswa LPDP

Mungkin ada baiknya sebelum membaca ini saya ingin memberitahu bahwa ini hanyalah sebuah cerita pengalaman pribadi dan jangan diikutin atau dijadikan TIPS bermanfaat! Pengalaman setiap orang itu berbeda-beda jadi jangan jadikan cerita ini sebagai patokan atau teladan untuk mendapatkan beasiswa yang sama!

lpdp-04

 

Hari itu bulan Desember 2014, gw gak bisa daftar LPDP untuk studi lanjut gw karena IELTS gw ternyata SUDAH EXPIRED!!! Batch terakhir di tahun 2014 pun akhirnya terlewat begitu saja. Hahahaha… Baru bisa daftar lagi di awal tahun 2015 untuk  Bacth pertama dengan hasil ielts terbaru yang keluar pertengahan bulan Desember 2014. Gak apa-apa lha, itung-itung nyiapin berkasnya bisa pelan-pelan dan ga terburu-buru. Bener loh, gw benci banget sama yang namanya terburu-buru.. berasa dikejar kuntilanak! Jadi sebisa mungkin gw menyelesaikan sesuatu jauh sebelum jatuh tempo biar ga ketemu kuntilanak. hahahaha..

Biar rapih dikit, gw buat form checklist sendiri apa aja berkas-berkas administrasi yang diminta dan diperlukan. Karena gw sadar diri merupakan pribadi yang teledornya kebangetan makanya butuh segala sesuatunya rapih dan tertulis jelas biar yakin kalo semuanya udah nyaris perfect… se-perfect wajah dan kepribadian gw. Ahhhaayy… Setelah itu baru deh ngumpulin tenaga buat mengerjakan semuanya. Lagi berusaha ngetik paragraph pertama esai LPDP… ya ampuunn malesnyaaa… GAK PUNYA IDE.. berasa lagi ga punya otak karena ga ada satupun ide yang bisa nyangkut di kepala. Jedotin kepala, gesek-gesek pantat pake samurai, jilat ubin, keramas di jamban,,,, semuanya sudah ku lakukan tapi ga satupun ide terbit bahkan seujung ketombe saja. JRENG JRENG Tiba-tiba.. bak hantu The Conjuring mau lompat di atas lemari… gw melihat secercah harapan dari tumpukan kertas-kertas di atas lemari sana. WHUUOOOO ternyata di situ ada berkas yang dulu gw print buat daftar LPDP untuk pertama kalinya di tahun 2013. FYI, gw dulu sempet daftar LPDP di tahun 2013 waktu LPDP pertama kali nongol, tapi kmudian ku lelah jadi mengundurkan diri 😛

Dapet pencerahan seketika berasa ketiban Raissa dari Monas… ya ampun… langsung gw cari di dalam tubuh Raissa berkas-berkas itu… (apa sih). Alhamdulillahhh semua masih terpampang nyata dan jelassss.. terus cetar bangetttt lha… seperti itu.. alhamdulillah ya. topik esainya masih sama persis. Langsung saja gw colok HD external saat itu juga untuk nyari file-filenya. Males banget kan ngetik ulang bejibun banyak kata-kata. ALHAMDULILAH semua masih ada lengkap sampe contoh surat rekomendasi dll. Terima kasih, berkat bakat gw yang alami nan luar biasa dalam merapihkan folder-folder di HD external berdasarkan tahun dan jenis-jenis kategory maksud data… ga sampe 2 menit ketemu dehhhh filenya.. Bagi kamu yang isi foldernya mau dirapihkan, menerima jasa ngerapihin isi Harddisk 100rb per folder atau potongan 90persen jika cewe cantik. Hahahahaa..

Fiuuhhh… libido dan birahi meningkat seketika itu juga buat nulis Esai tentang “Kontribusiku Bagi Indonesia”, “Rencana Studi”, dan “Sukses Terbesar dalam Hidupku”. Tapi abis itu rencana studinya ga gw pake karena ga relevan dengan studi lanjut yang mau gw ambil. Tapi dapet pencerahan dikit lha biar bisa merangkai kalimat dengan baik, benar, dan bermartabat. Baca-baca esai yang pernah ditulis sendiri, agak-agak gimaanna gitu, geli sendiri karena gaya tulisannya sok serius banget.. hahahaha… abis itu gw revisi esai-esai yang pernah gw tulis sekaligus buat rencana studi juga. Tahu-tahu setelah lama menulis semuanya mengalir begitu saja. Terus tiba-tiba ide yang tadinya pada sombongnya minta ampun ga mau nongol, tahu-tahu muntjul begitu aja. Dari sini dapet pelajaran PENTING bahwa “Memulai sesuatu itu memang cukup susah, tapi setelah semua dimulai, jalan jadi terasa mudah dengan hasilnya yang insha Allah indah”… eeaaaahh

Gw tipe orang yang ga suka berbasi-basi dan hiperbola klo nulis (pasang tampang cute namun serius). Contohya aja, kontribusi untuk Indonesia, yah gw tulis aja penelitian-penelitian dari Sabang sampai Merauke. Dodolnya, gw nulis lebih gimana nanti gw akan berperan, bukan apa aja yang udah dilakuin…mungkin gara-gara itu gw ditanya banget pas interview “Jadi kontribusi kamu apa???” ahahhaha… Terus nulis tentang kesuksesan terbesar dalam hidupku, gw nulis prestasi yang udah pernah gw dapet… ya walo dikit sih. hahaaha… kayak menang lomba foto tingkat Asia-pasifik. Sebenarnya itu gw tulis panjang lebar banget di esai karena itu cuman satu-satunya prestasi gw.. wkkwkwkwkw…. Kasian ga ada prestasi laen. Hahaha.. Ga deng… ada satu kisah dibalik kemenangan itu yang menurut gw mengapa harus diambil sebagai contoh kesuksesan terbesar dalam hidupku. Cuplikannya begini:

Salah satu kesuksesan terbesar saya yang erat kaitannya dengan salah satu hobi saya, yakni dalam bidang fotografi, adalah berprestasi di dunia internasional dengan menjadi juara di kategori Green Jobs dalam lomba Asia-pacific Photo Story Contest 2012 yang diselenggarakan oleh Small Earth Nepal bekerja sama dengan ICIMOD untuk menjaring pemuda-pemuda di dunia yang mempunyai visi dan misi dalam mengkampanyekan Ekonomi Hijau. Dengan mendapatkan juara satu dalam lomba foto se-Asia-Pasifik tersebut maka saya didaulat oleh penyelenggara untuk mewakili Indonesia dalam forum kepemudaan terkait Ekonomi Hijau. Awalnya saya adalah seseorang yang sangat takut berbicara karena tidak fasih berbahasa inggris. Dengan sangat gemetar dan dipenuhi rasa tidak percaya diri, saya mengikuti forum tersebut. Di sisi lain, sebagai perwakilan dari Indonesia saya tidak boleh membuat nama Indonesia jatuh sehingga saya memulai untuk melepaskan segala bentuk ketakutan saya untuk berbicara di depan forum menggunakan bahasa inggris ala kadarnya dengan menceritakan berbagai macam prestasi dan kekurangan pemerintah Indonesia dalam melaksanan aktivitas-aktivitas peduli lingkungan. Hal tersebutlah yang memicu saya untuk berbicara di depan banyak pemuda-pemuda dunia dengan mewakili Indonesia dalam Asia-Pacific Youth Forum on Green Economy di Kathmandu, Nepal pada tahun 2012. Kesempatan tersebut mengubah pandangan saya tentang arti pengembangan kapasitas diri dimana ketakutan dan kemalasan akan menghambat banyak kesempatan untuk berkembang terutama dalam kendala bahasa yang pernah saya alami. Menurut saya itulah sesungguhnya kesuksesan terbesar dalam hidup saya ketika kita berada di titik terendah diliputi rasa kecemasan dan ketakutan namun saat itu pula bisa bangkit dan melupakan semua hambatan hanya demi sebuah tujuan yang baik. Setelah itu keinginan untuk menempuh pendidikan tinggi di luar negeri semakin memuncak dalam batin sebagai impian tertinggi saya saat itu.

Begitulah cuplikannya, gaya banget kaaaaannnn…. Hahahaha…. Akhirnya Esai beres lhaaaa… alhamdulillah. Terus rekomendasi pun sudah diminta juga dari mantan bapak dekan tercinta yang baik hati tidak sombong. IELTS beres, setidaknya skor yang dminta minimal udah bisa lha. Intinya gw urus semua berkas dan persyaratan administrasi ga sampe tiga hari. Kalo udah bener-bener niat kayaknya tuh singkat banget… Setelah itu gw upload sekitar awal januari sedangkan penutupannya 23 Januari 2015. Setelah itu….. nunggu pengumuman yang berasa ngePHPin. Hehehe

Awal februari saat-saatnya rasa cemas menggrogoti jiwa dan raga yang seksi ini. Mendapatkan akses web lpdp pada tanggal menjelang pengumuman susahnya minta ampuuuun…. Tahu deh diampunin apa kagak. Gw paham sih, ribuan pendaftar pasti nyerbu web lpdp di saat yang sama dan saat itu web lpdp kebanjiran akses jadi lemot banget dehhh. Bandwitdh-nya ngos-ngosan kayaknya. Anti mainstream dong… gw nungguin ada yang nyelametin ajaaa.. ahahaha eh bener kan ada temen yang nyelametin gw. Sumpah tuh orang kepo banget nama orang yang ratusan atau bahkan ribuan diliatin satu-satu.

“Way selamat ya… bla2x.. tadi gw lihat pengumuman… bla234x”.. Kemudian dibarengi dengan sebuah imel dari LPDPnya langsung… DARI LPDP LANGSUNG CUUUUYYY!!!! (agak heboh) klo gw dinyatakan lulus seleksi administrasi. Seneng? Udah pasti… tapi deg-degan minta ampun klo membayangkan interview. Gw ga punya pengalaman yang oke kalo seleksi beasiswa. ADS aja dua kali gagal…. Semoga aja membina rumah tangga juga ga gagal. Interview dikti pun gw cuman lima menit (nunggunya 4 jam). Dulu waktu interview beasiswa DIKTI, gw tuh ngitungin setiap orang rata-rata minimal 30 menit diwawancara, bahkan yang apply untuk Univ Jepang bisa sejam. Tapi pas gw kenapa cuman lima menit??? Sampe-sampe pas keluar orang-orang pada ngeliatin gw “mas, interview apa salaman doang?”. Cemas memikirkan saat interview nanti dan di imel itu LPDP juga menyertakan ceklist berkas-berkas yang harus dibawa. Pokoke LPDP mau memastikan bahwa semua berkas yang waktu itu diupload diharapkan aslinya dibawa pas seleksi wawancara.

Gw ini tipe orang yang harus ada persiapan. Jadi menjelang seleksi wawancara di tengah bulan Februari, gw memastikan lokasinya tepatnya dimana, transportasi yang bisa diakses apa aja, berapa lama waktu tempuhnya, titik macet dimana aja, sampe klo tiba-tiba banjir (saat itu musim ujan gede) ato gempa ada angkutan lain yang bisa dipake ga minimal ojek. Sampe gw cari penginapan dan hotel yang dideket situ siapa tahu gw males pulang ato ada kereta kecelakaan. Hehehehe… semuanya serba harus jelas pokoknye jadi gw cuman terima beres pas wawancara. Lha… yang wawancara gw, yang cari-cari gw, kok yang terima beres gw??! hahaha.. Lokasi wawancara gw di Student Center STAN. BINTARO cuy… klo bekasi itu bulan.. bagi gw BINTARO dan TANGERANG itu PLUTO!!!! Klo diitung-itung dari rumah tuh jauh banget. Eh tapi klo naek kereta ga sampe sejam ternyata… Thank you Commuter line SERPONG!!!

lpdp-03
Stasiun Pondok Ranji, Stasiun Kereta Terdekat Dari STAN

Gw pun ga bilang siapa-siapa klo gw lagi seleksi lpdp, males aja cuy… gw paling males denger kata “CIYE!”. Kata CIYE gak pernah bikin gw semangat.. malah kayak kesannya jeles atau iri. Dan gw juga ga mau orang-orang tahu, buat apa orang lain tahu? Ga da pengaruh apa-apa juga klo orang laen pada tahu,. Lagian paling males klo ada orang tahu nanti nyebar ato suka ngasih tahayul yang katanya… “katanya nanti wawancara begini.. begitu” “katanya pas seleksi begini begitu jadi harus sikapnya begini…”… ya elah… males banget. Malahan, gw lebih banyak gugling blog-blog orang yang gagal dapat beasiswa lpdp karena bagi gw kegagalan itu adalah sebuah pelajaran dan prestasi yang tertunda. Selama ini baca blog yang lulus ga ada gunanya juga. Gw baca yang lulus isinya tentang dia dan kesenangan saja, ga ada pelajaran berharga yang bisa diambil. Makanya gw seneng banget baca blog orang yang gagal dapat lpdp, atau dia dulu gagal terus bisa berhasil pas daftar lagi… itu jauh lebih bagus. bukan seneng liat orang lain gagal ya, tapi banyak pelajaran yang bisa diambil lah.

Tibalah hari-H wawancara. Oh iya, pas jaman gw, selesai dinyatakan lulus seleksi administrasi, nanti ada dua seleksi yakni seleksi wawancara dan LGD/Leaderless Group Discussion (tapi yang terupdate ada nulis esai on the spot). Gw kebagian wawancara jam 2 siang di hari pertama (Senin) dan Leaderless Group Discussion (LGD) di hari kedua ato selasa pada pukul 10.00 WIB. Tapi di hari pertama gw udah dateng jam 07.30 WIB. Rajin bangettttt (klo niat banget). Dikirain LPDP itu pasti on-time… ternyata agak-agak ngaret juga nih LPDP mulainya. Jam 08.20 baru dimulai. Gw dateng di awal karena gatau sistem pengecekan keaslian berkasnya gimana. Semua berkas yang diupload pokoknya diperiksa sama apa nggak sama yang asli. Tenang aja ga ada diperiksa keperawanannya kok… terus klo ada tes ketampanan ya pasti gw failed… karena terlalu tampan. Hahaha.. Berkas wajib diperiksa keasliannya sebelum masuk ruangan untuk diwawancara. Tapi klo LGD duluan dan berkas blm diperiksa, gak apa-apa. Yang gak boleh itu klo mau wawancara tapi berkas belom diperiksa keasliannya.

Gw tuh tipikal orang yang ga bisa basa-basi sama orang, jadi sepanjang nunggu dipanggil untuk verifikasi berkas dan wawancara pun hanya main game di HP serta menghindari ngobrol sama orang. Bukannya sombong… tapi pengalaman gw, ngobrol ga banyak gunanya juga… selain bisa ga denger klo namanya dipanggil plus lawan bicara suka ngomongin tahayul atau ngomongin tentang dirinya aja. Contoh kejadian banget pas gw lagi nunggu, ada orang asal Serang sebelah gw, tiba-tiba ngajak ngobrol… sepanjang obrolan dia cuman ceritain AKU “aku mau ke Inggris mas! Aku ini baru lulus jadi asisten dosen di kampus mas. TOEFL IBT ku baru keluar alhamdulillah bisa untuk daftar LPDP”. Sepanjang obrolan selalu AKU saja ato ngomongin “Katanya klo pas wawancara harus begini mas…”.. alahhhh tahayul lagiiii… Sekalinya nanya “Mas mau apply S2 dimana?”… tampang gw masih muda kali yak jadi dikira mau apply S2. Hahahaha.. dan dugaan gw bener… sampe jam 12 nama gw ga dipanggil-panggil buat verifikasi tapi nama2 setelah gw udah dipanggil. Gw cek lha ke panitia dan DAMNNNN… gw udah dipanggil daritadi ternyata. Sialan banget tuh yang ngajak ngobrol… gw catet baek-baek namanya Mr. H!!.. Akhirnya gw minta panitia verifikasi berkas gw dan minta maaf atas kelalaian gw (dengan perasaan kesel si Mr. H). Alhamdulilah mereka baik semua. Setelah itu gw bener-bener ga mau nyahut klo diajak ngobrol. Lagian ngobrol sama orang tentang tahayul seputar LPDP bakal ganggu mindset banget. Jadi gak “be yourself”… ato bahkan malah jadi FAKE pas wawancara cuman demi satu tujuan yang penting lulus!

lpdp-01
Student Center STAN

Gw mengestimasi tiap orang yang diwawancara baru selesai 30-60 menit kemudian. Gila lama bangeettt…. Ngapain aja di dalem?? Wawancara apa ngegosip tuh!? kebanyakan dari mereka keluar dengan wajah yang amat sangat ceria, kayak abis masuk WC udah boker.. leeggaaaa. Kayaknya seneng banget diwawancara. Akhirnya gw dipanggil untuk masuk ke ruangan wawancara, ternyata STUDENT CENTER STAN itu tempat kayak aula gede banget. Dan satu lapangan indoor gede itu dibagi jadi beberapa sudut untuk seleksi wawancara LPDP. Banyak yang sedang diwawancara dengan di sudut yang berbeda sana situ kiri kanan. Jadi satu dan yang lain bisa saling lihat-lihatan dan kayaknya ga mungkin juga sempet. Saat wawancara itu gw mencamkan pada diri sendiri agar jangan nervous, harus rileks… klo ga rileks akan susah mikir. Itu sebenarnya salah satu kunci, ya kita harus rileks jangan mikir macem-macem yang bikin cemas. Ada tiga orang interviewer yang kayak juri idol banget. Dua bapak-bapak dan satu wanita. Yang wanita ini niihhhh sangar banget tampangnyaaaa.. kayaknya dia bakal jadi Bad Cop di sesi interview gw. Awalnya gw yang ngajak salaman sama mereka. Lalu dipersilakan duduk. Kemudian bapak-bapak yang ditengah mulai dengan “Please introduce yourself to us in English!”…

DUARR… amit-amit nih jangan2 interview gw full bahasa inggris. Ya udah gw ceritain.. nama gw bla2.. tinggal di bla2.. tahu-tahu distop sama satu-satunya wanita berjilbab di antara mereka. Bener dugaan gw, dia itu pasti psikolognya… dia pasti SIMON COWELL-nya!!!!! Lalu ngomong sesuatu yang bikin kaget “Mas, bahasa inggrisnya kacau banget sih! Niat ga sih mau kuliah?”… Ya Allah baru juga ngomong empat kalimat udah digituin. Tapi gw tetap menghadapinya dengan senyum seraya berkata “Ibu, mungkin memang betul bahasa inggris saya sangat jelek, tapi biasanya begitulah kalau ngomong sama orang Indonesia, terlalu grammar minded. Beda kalo ngomong sama orang asing dimana mereka yang penting sama-sama mengerti”.. abis itu gw ditanya tentang rencana penelitian dan jawabnya cuman singkat diakhiri dengan pertanyaan “Impact penelitian kamu ke Indonesia apa?”… ya gw jawab aja dengan dampak dari perspektif kerugian negara sama BPJS.

Terus kemudian bapak yang tengah bertanya “Kamu dulu kuliah S2 di Denmark? Siapa yang biayain?” gw jawab DIKTI. Pasti ini jadi senjata mereka buat memborbadir… gw udah bisa nebak. Dan ternyata bapak yang tengah itu reviewer DIKTI juga… berarti dia DOOOSSSEENNNN.

“Kan kamu DIKTI, kalo kamu ditempatin di daerah gimana?”

gw sih menjawab “mau banget! Saya mau di Indonesia timur kayak NTT atau NTB”.

Lalu si bapak yang di tengah, “klo di tempatin di Papua?”…

saat itu gw sempat terdiam sebentar mungkin sekitar 3 detik lalu diserobot sama si ibu aka SIMON COWELL “NAH KAN MIKIR DULLLUU!!! Ini mah mana mau di tempatin Papua! Pilih-pilih padahal udah dibiayain negara kuliahnya”

SIAALLL hahahaha… jantung berdegub kencang.. salah apa gw??!?!? tapi gw tetep tenang menghadapinya. Gw emang mikir tapi bukan bimbang mau atau ga mau… tapi mikir emangnya ada yang sesuai sama bidang gw di Papua.

“Bukan begitu bu, saya sedang mikir UNCEN ada atau ga fakultas yang sesuai dengan jurusan saya (ngeles)”… terus disela ama bapak yang tengah “AAADDAAA!!! Saya tahu ada!!! Saya kan dosen. Tahu lah”…

lalu gw lanjutin, “tahun 2010 saya pernah ke Wamena, ke Papua untuk penelitian. Tapi anehnya bukan dari UNCEN yang dipilih Unicef untuk studi lapangan di Wamena, padahal berdasarkan budaya dan bahasa lebih dekat, tapi malah dari UI yang dipilih. Kan saya jadi bertanya-tanya. Dan menurut saya Papua tuh tempat paling indah yang pernah saya datangi seumur hidup apalagi di Wamena itu keren banget. Bahkan saya berharap jika suatu hari ada pekerjaan yang mengharuskan saya ke Wamena lagi saya tanpa pikir panjang pasti bilang iya atau bahkan mengajukan diri biar bisa ke Wamena lagi”.

lpdp-02
Tahun 2010, Waktu Ke Wamena Ikutan UNICEF

Abis itu pada ngangguk-ngangguk aja. Tapi emang sih gw jawab apa adanya ga bohong sama sekali. Gw emang pengen banget ke Wamena lagi, kangen banget sm Lembah Baliem, bunga kertas, udang selingkuhhhh… whuaaa.. Setelah itu gw ditanya “Kamu punya prestasi apa aja?”…

dan saat itu gw bener-bener lost… gw diem rada lama sembari mikir dalam hati “aduh apa prestasi gw yak?”..

agak hening sesaat deh sampe ibu berjilbab di psikolog galak tiba-tiba kayak ngasih clue “lha itu kamu nulis apa tuh di esai.. menang lomba foto apa tuh?”

wahahaha… gw bahkan saat itu lupa klo gw nulis itu gara-gara tatapan ibu SIMON COWELL sangat tajam menusuk rusuk hingga otak jadi busuk… mungkin karena udah mulai agak panik kali ya. Gw ceritain deh soal menang loma foto di tingkat intenasional. Tanpa disangka-sangka tahu-tahu bapak yang tengah (bapak yang satu lagi paling kiri diem aja sambil ngetik-ngetik di laptop), yang dari tadi nanya-nanya adalah seorang Fotografer National Geographic Indonesia. Udah dosen plus fotografer national geographic pula!!!! OMG!!!! Kayaknya gw salah ngomong klo soal lomba foto nih…  dapet dua jackpot seremm!!! tapi ternyata nggak, justru dia malah antusias (Alhamdulillah) nanya hadiahnya apa, gimana prosesnya. Ahahha.. lalu dilanjutkan pertanyaan mndekati sesi akhir “Selama kuliah kamu ngapain aja?”…..

Gw menjawab kalo selama S1 gw ga ikutan Senat atau BEM karena memang ga pernah tertarik. Tapi dari awal jadi mahasiswa, gw ikutan koperasi mahasiswa sama rohis gitu. Ikutan rohis kampus biar bisa terjaga aja ibadah dan pergaulannya. Ikutan koperasi mahasiswa karena melihat sendiri dampaknya lebih gede ke masyarkat langsung dan lebih real ke masyarakat daripada ikutan BEM. Gw bisa belajar wirausaha sama bangun network dari industri kecil/rumahan sampe besar sekelas Pocari Sweat dan Coca-cola. Bahkan pernah ngadepin Kementerian Koperasi karena ada isu koperasi di UI akan diambil alih oleh kemenkop (alasan bisnis yang menggiurkan). Terus gw membawa interviewer berimajinasi, dengan ikutan koperasi mahasiswa secara ga langsung saya juga menolong masyarakat sekitar mendapatkan penghasilan karena banyak yang menitip usaha makanan ringan pada koperasi dengan seleksi yang ketat juga tentunya. Ditambah lagi, saya jadi ada kesempatan kunjungan ke industri tahu, tempe, bakso, susu kedelai, dan melihat tahapan-tahanap proses pembuatan di industri rumahan. Bahkan, sampai bisa mengantarkan saya berkenalan dengan perusahaan sebesar Pocari Sweat dan Coca-Cola. Diakhiri dengan ngemeng sedikit bahwa koperasi itu penting banget sebenarnya buat perekonomian sayangnya kurang digiatkan di perkotaan. Asyyeekk hahaha.. ngemeng banget.

lalu kemudian gw ditanya selama kuliah S2 kegiatan apa aja yang gw ikutin. Mungkin menurut mereka gw ga ada kegiatan kali yak di luar negeri karena esai gw begitu-begitu amat… lempeng… jadi gw lebih ditanya kegiatan ngapain aja. Gw bilang aja, gw selama di Kopenhagen ikut PPI Denmark dan perkumpulan gamelan. Sampe ikutan ngurusin seminar nordic-baltic di Kopenhagen tahun 2014 dan dilibatin banyak acara KBRI. Terus udah tampil beberapa kali di ajang internasional kolaborasi gamelan sama band Denmark dan acara kenegaraan (gaya beut ngomongnya) dengan musik gamelan. Gw ceritain deh betapa senangnya gw ikutan gamelan. Terus gw ditanya kenapa gw ikutan gamelan, gw bilang aja apa adanya karena memang dari kecil gw dibesarkan di keluarga pecinta gamelan jadi biasa maen. Dulu bapak punya satu set gamelan di rumah. Terus gw S1 juga ikutan gamelan juga dan baru pas S2 bener-bener dapet kesempatan maen dan tampil bersama tim gamelan. Gw juga sempat menambahkan, sebenarnya bukan anak muda yang ga mau ngelirik budaya sendiri tapi kesempatannya justru susah klo di dalam negeri apalagi di perkotaan. Coba bayangin saya mau maen gamelan di Jakarta di mana, di kampus aja. Itu pun juga masih terbatas sebatas kuliah pilihan tingkat 1 aja (bukan ekskul). Di Kopenhagen justru malah mudah aksesnya, tinggal dateng ke KBRI, ada yang ngelatih sukarela. Mendengarkan jawaban gw itu, para interviewenya hanya terdiam saja sambil bolak-balik kertas di tangan mereka. Lalu menanyakan pertanyaan yang mungkin umum ditanyakan “udah nikah apa belum?”, “kapan nikah?”, dll. Pertanyaan standar tapi bisa ngejebak juga. Jawabannya sih rahasia. Hahahahaa.. pikirin sendiri

Wawancara pun ditutup dengan pertanyaan “Ada yang mau ditanyakan?” gw bilang ga ada. Abis itu mereka bilang udah selesai. Ada satu yang bikin gw kaget, ibu-ibu yang galak itu kemudian tersenyum lalu menjulurkan tangannya paling awal buat salaman seraya berkata “Selamat ya mas, good luck lha pokoknya”.. berubah 180 derajat. Kan kaget. Terus bapak yang ditengah “Kamu mulai studinya kapan nih? Ga ada catetannya di kita biar kita catet!”.. waduh.. gw bilang aja PhD ga ada ketentuan mulai kapan, seberesnya visa aja tapi kalau bisa September tahun ini sudah berangkat. Kalo diitung-itung gw tuh wawancara cepet banget… astaga… ga sampe 10 menit!!!! Gw merasa kayaknya gw gagal nih, soalnya yang wawancara sebelum gw bisa sampe sejam baru keluar ruangan. Bahkan perihal akademik aja sama sekali ga ditanya lebih ke pertanyaan personality banget… dan gitu kayak tes mental banget dah, pake ada acara galak-galakan segala.

Keluar pintu, semua mata tertuju sama gw. Gw saat itu bener-bener baru masuk banget dan ga kayak semua orang yang wawancaranya bisa setengah jam lebih lalu keluar dengan muka senyum bahagia. Muka gw sepet banget karena bingung karena terasa cepet. Dan bener kan, pas keluar pintu ada yang ngomong, “Mas, kok cepet banget wawancaranya? Ga ada 10 menit!” ucap mba-mba yang lagi di antrian nunggu giliran. “Aduhhh ga tahu deh!” ucap gw lalu buru-buru pulang karena besok LGD. Pulang pun ada aja gangguannya… banjir merendam stasiun Tanan Abang! Wahahahaha.. sial banget.. ketahan dua jam kali tuh. T__T sial banget kayaknya.

Akhirnya hari untuk LGD pun tiba, gw ga ada ide temanya apa buat LGD. Takutnya dikasih tema seputar Parhat Abas kan males.. hahaha.. Rada gawat juga sih ni gatau temanya apa. Tapi denger-denger dari yang lagi ngobrol di sebelah (yang udah selesai LGD) temanya tentang smelter ato UN (denger sambil maenan HP). Abis itu gw langsung gugling apa itu smelter dan kenapa harus setuju dan ga setuju. Begitupun dengan UN kenapa harus setuju dan ga setuju, gw pelajari dalam-dalam. Akhirnya gw sampai pada kesimpulan, apapun itu, gw menjawabnya harus dengan beratittude dan ga boleh interupsi pendapat orang. Hahahaha.. Nih ya ada tahayul lagi soal LGD, temen gw yang lulus lpdp sebelumnya bilang klo bisa jadi notulen aja ntar lolos deh (dia bilang dulu dia jadi notulen sukarela) karena notulen kan aktif ato jadi moderator mimpin LGD. Katanya dijamin lulus. Preett… gw sih ga percaya kayak gitu… Gw mau jadi apa adanya, ga terpengaruh sama apapun itu. Terserah dia lha mau jadi notulen ato moderator, gw ya tetep gw, mau bawel atau diem aja… itulah gw.

Akhirnya kita group LGD berkenalan satu sama lain, seinget gw ada 10 orang di satu group ini. Ceweknya cuman satu. Sebelum dipersilakan masuk kita berkenalan singkat, ada yang udah pernah ikut lpdp tapi gagal, ada yang orang AusAid, ada yang ternyaaattaaaaaaaa… temen gw waktu di ITB wkwkwkwkkw.. dunia sempit. Bahkan udah pada siap bagi-bagi peran tapi akhirnya ga jadi karena udah dipersilakan masuk. Saat di dalem semua tampak sunyi, kita dikasih selembar kertas untuk dibaca selama sekitar 2 menit klo ga salah. Temanya tentang UN!!! Dikasih penjelasan ringkas ceritanya harus akting sebagai ahli apa, sebagai orang tua, atau perwakilan sekolah lha. Waktu diskusi pun dimulai dengan tanpa komando dari siapapun, dua psikolog di dalam cuman bilang “ya silakan dimulai” lalu mereka hanya memperhatikan kita dengan stopwatch dan kertas di tangan. Gw berperan sebagai expert (engineer) aja, ga mau aneh-aneh.

Diskusi dimulai oleh seorang yang sukarela mimpin/jadi moderator dan satu-satunya wanita di group mengajukan diri sebagai notulen. Dimulai dengan penjelasan ringkas sedikit kemudian mempersilakan siapapun untuk memulai. Diskusi akhirnya berjalan, satu-persatu gw catet pendapatnya. Setiap orang yang mau mengajukan pendapat ga tunjuk tangan terlebih dahulu tapi langsung ngomong aja klo udah terkesan diem ato orang sebelumnya selesai ngomong. Selain itu, semua pendapatnya bagus namun seragam bahwa mereka setuju untuk MENOLAK UJIAN NASIONAL. Dih, namanya diskusi males banget yak klo ga ada kontra nya. Akhirya, gw pun mengacungkan tangan terlebih dahulu (attitude dikit lha) tanda gw mau berpendapat. Gw bilang dengan tegas gw menolak pendapat mereka kalo UN diapus, “SEBAGAI ENGINEER, SAYA MENOLAK UN DIHAPUS!” (pake gaya ngomongnya).

Gw sih bilang alesannya klo UN diapus, gimana nyamain seragam standar pendidikan se-Indonesia? Gimana yang di ujung timur bisa bersaing dan diterima di universitas yang ada di kota besar klo standarnya tidak sama? Katanya mau menyambut masyarakat ekonomi ASEAN tapi tidak punya standar untuk mengukur kemampuan masyarakatnya, gimana mau bersaing sama tenaga kerja asing? Terus gw tambahin bahwa PR terbesar pemerintah dan kita tuh bukan UN-nya tapi akses pendidikan yang masih ga merata, sikap sebagian murid yang ga menghargai pendidikan, guru-gurunya yang masih banyak belum berkualitas baik ilmu maupun sikapnya, sama sarana pendidikan yang ga mendukung. Terus gw tutup dengan, klo ga ada UN kelulusan mau berdasarkan nilai rapot aja? Sah aja dikembalikan ke sekolah tapi nanti di masa depan klo ga ada standar yang jelas Indonesia sendiri yang rugi. ISO aja ada standarnya, masa pendidikan ngga ada.

Widdiihh abis itu rame, bahkan jadi pada meyerang dengan memutar balikan pendapat gw dengan alasan yang sama mereka sebelumnya kemukan. Bilang UN itu ga manusiawi, UN itu ga menghargai kerja keras siswa selama bertahun-tahun, dll. Gw sih seneng-seneng aja, diskusinya jadi berjalan kan. Tapi agak bete juga pendapatnya ga atraktif. Gw berusaha membantu mereka mencari solusi dari sudut pandang lain untuk diskusi ini, bukan masalah setuju dan ga setujunya. Sampe lama-lama semua pendapat seragam lagi dengan alasan yang itu-itu aja, akhirnya gw menutup dengan “kalau bapak-bapak dan ibu di sini setuju UN dihapuskan, mohon dicarikan alternatifnya apa sebagai standar kelulusan yang masuk akal. Kita mau menyambut tenaga kerja asing masuk. Malu lha masa kita ga punya indikator dan patokan untuk ningkatin SDM sendiri. Karena bagi saya UN masih pilihan terbaik. Toh nilai-nilai tertinggi UN justru banyak dari daerah, itu tandanya anak daerah juga pintar-pintar kan”. Terus masih rame lagi sampe psikolog bilang waktu tinggal dua menit dan notulen akhirnya menutup dengan jabarin pendapat orang-orang dan bilang bahwa setuju UN diapus. Tooowweeeettt.. belum ada kata setuju padahal ehh notulen malah bilang setuju aja. Bahkan belum disepakati pengganti UN itu apa. Sudahlah.. gw cuman dua kali berpendapat, yang penting gw berusaha membuat diskusinya ga garing terlepas dari setuju ato ga setujunya. It is like a game for me. Setelah itu kita berkenalan, dan pada tertawa di luar ruangan, seperti terlihat sangat bahagia bahwa semua ini telah kita lewati dengan baik dan semoga mendapatkan hasil yang terbaik pula.

06 Maret 2015, akhirnya pengumuman seleksi wawancara keluar. Lagi-lagi web LPDP susah diakses. Deg-degan banget tapi di otak gw yang ada hanya GAK LULUS karena interview yang galak-galakan dan ga sampe 10 menit kayak yang laen bisa sampe sejam. Gw hanya ingin memastikan ga ada nama gw di web LPDP. Ehhhh… alhamdulillah gw dinyatakan sebagai salah satu penerima beasiswa doktoral luar negeri setelah berjuang dengan tanpa lelah akses tuh web demi enam halaman PDF. BINGUNGGG tapi SENENGG… lalu gw liatin nama-nama orang yang satu group LGD sama gw, dari 10 orang hanya tiga orang yang lolos.. dan dari yang satu kelompok wawancara sama gw, dari 13 orang hanya 3 orang yang lolos. Astaga saat itu gw merasa bener-bener beruntung banget… kok bisa gw lolos??? setelah wawancara yang kayak tes mental, LGD yang kayak terasingkan karena ga sependapat dengan mayoritas. Gw lihat yang jadi moderator sama notulen aja ga lolos loohhh… seram sekaliii… terus gw lihat nama orang yang ngajak ngobrol tentang “AKU”-nya alias si Mr. H yang sampe bikin gw ga denger dipanggil… GAK ADA nama dia di daftar yang lolos seleksi wawancar!!! Hahahahaha… eh ga boleh seneng di atas penderitaan orang lain.

Semua tahayul-tahayul soal LPDP tuh memang cuman tahayul jangan percaya apa kata orang, apalagi kata gw. Tapi yang perlu diinget, LPDP bukan mencari orang yang Cum-laude, prestasi banyak segudang, dan IP tinggi. LPDP mencari orang dengan mental kuat serta personality dan manner untuk membangun Indonesai di masa depan. Seriusan… itu kata Pak Mahdum (direksi LPDP). Orang pintar banyak dimana-mana tapi yang punya sikap itu yang susah dicari (cc. Pak Kamil & Pak Mahdum). Alhamdulillah kalo LPDP menganggap gw seperti itu. Dan setelah itu gw mengikuti kegiatan Persiapan Keberangkatan berasama PK-34 yang orang-orangnya pada super. Makanya Pak Kamil mengumumkan dengan bangganya ketika penutupan bahwa kita layak dapet sertifikat PK.

lpdp-05
Anak PK-34 AMAZING INDONESIA

Terima kasih banyak LPDP 😉

One thought on “Berbagi Pengalaman Seleksi Beasiswa LPDP

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s