Sepenggal Kisah dari Utan Kayu ke Skandinavia

Alhamdulillah, akhirnya gw diberikan kesempatan untuk sedikit nyobain gimana rasanya kuliah di tempat dengan hal serba berbeda, mulai dari iklim, budaya, penduduk, dan pola hidup. Di dalam otak ini hanya satu negara yang selalu menjadi tujan yaitu Jerman dengan Universitas Heidelberg-nya yang selalu bikin mupeng. Gatau ya kenapa pengen ke sana. Tapi suka aja sama suasana kota jadul nan sepinya. Saking mupengnya, tiap hari dulu selalu hampir googling demi lihat bentuk kampusnya sambil berangan-angan (kalo salju di sana pasti keren, kastilnya bagus, bisa improving deutsch sprechen, dll). Hahahha.. eh tapi sayang gw ditolak sama Heidelberg karena jurusan yg gw mau cuman dibayarin sama DAAD. Tapi gak apa-apa, dengan ditolak sama Heidelberg malah membuka peluang gw untuk menjejakan kaki di kampus terbaik se-Skandinavia, salah satu kampus terbaik di Eropa, dan salah satu kampus tertua di Eropa yang dibangun tahun 1400an, Universitas Kopenhagen (Københavns Universitet (Danish) or University of Copenhagen (English)). Udah gitu, dapet kampus yang lebih baik dari Heidelberg kalo berdasarkan QS World Ranking 2013/2014.

Hehehhehee.. tapi tetep loh masih ngarep ke Heidelberg. Kayak baru putus masih ngarep balikan sama mantan. Hahahahaa. Beberapa teman bertanya “Kenapa pilih Denmark buat studi? Gak UK? Belanda?”. Mereka berpikir gw ini aneh, unik, dan lucu karena ketika banyak orang Indonesia yang berbondong-bondong ke UK dan Belanda buat meneruskan pendidikan, gw malah milih negara yang terkenal karena bulutangkisnya di telinga orang Indonesia. Satu jawaban yang selalu terucap “Gw gak pengen ke negara yang banyak orang Indonesianya” (ngeles). Ntar ujung-ujungnya ngemeng Indonesia laggiii kapan jago bahasa Inggrisnya gw??.. Hahahaha… Dulu pernah daftar ke Adelaide, alhamdulillah diterima, daftar juga ke Wageningen di Belanda, sama salah satu univ di Belgia (lupa namanya), eh diterima juga. Tips buat yang mau daftar kampus luar… jangan terpaku sama satu kampus, hajar aja semua kampus yang pendaftarannya gratis!!

Dulu daftar ke Australia sama Belanda (yang sama-sama banyak orang Indonesianya) ya itu juga karena waktu itu apply aja yang masih buka pendaftaran, syukur-syukur diterima walau sebenarnya ga muluk-muluk amat. Lebih muluk ke Jerman (tetep).. Hehehehe… Eh udah apply semuanya, tiba-tiba cek University of Copenhagen juga masih menerima pendaftaran dengan deadline sampai 15 Maret 2013, ya udah daftar juga (waktu itu masih Februari). Telisik menelisik, gw ternyata pernad daftar Univ. Copenhagen pada tahun 2011. Tapi karena waktu itu belom punya IELTS jadi nyerah di tengah proses pendaftaran. ARGGHH IELTS MAHALLLL CUUYYY!!!! Udah gitu gw juga gak jago amat ama yang namanya BAHASA.. mau bahasa inggris, indo, jawa, jerman, dll. Awalnya nekat aja belajar IETLS eh tapi alhamdulillah-nya lagi berkat ADS (walau selalu gagal di tahap interview), gw dapet 2 kali IELTS GRATIS yang akhirnya gw bisa pake buat daftar ke kampus-kampus. Mahal cuy kalo bayar sendiri …. 195USD… duit loh bukan daon. Alhamdulillah gratisan!

Wawancara ADS Tahun 2012

Sebelum berangkat studi dan memulai kehidupan di negeri orang, pasti pada bertanya soal gimana gw bisa mendapatkan biaya untuk semua studi itu. Memang selama ini gw selalu ‘iseng’ apply banyak beasiswa ADS, NZAID, Prestasi, DAAD, dan Stuned. Namun yang model-model begitu selalu gagal TAAPIII gak pernah ada kata menyerah dalam isi kepala gw. HAJAR BLEEHH!! Gw sih ngaca aja pada diri sendiri kenapa banyak gagal, secara bahasa masih ngasal, dan basicnya kurang kuat (bukan PNS, ga kerja di LSM/di bidang pembangunan, orang Jakarta, dan ga banyak paham soal hunting scholarship). Sampe sering disindir “Mau ngarep beasiswa sampe tua?”. Tapi gw mah bodo amat sama kata orang. Kenapa harus didengerin orang yang mau jatuhin aja?? Tapi justru itu malah jadi semangat “LIHAT AJA SUATU SAAT GW PASTI BISA!!”.  Everyone just talk about their bullshit not ours!

Alhamdulillah-nya lagi, Pemerintah Indonesia sedang gencar-gencarnya ngasih banyak beasiswa melalui DIKTI dan LPDP lalu gw pun apply kedua itu. Apply Dikti-pun karena didorong sama Vilda dan Pak Wiku karena awalnya ragu banget dengan gosip yang beredar selama ini dan sama sekali ga ada bakat buat jadi dosen. Bahkan sampe sekarang gw membayangkan nasib mahasiwa ketika yang ngajar gw… bagaimana coba??? Sukses banget pasti, kelas penuh.. haha. Ketika mendengar nama LPDP-pun gw sedikit bingung, “itu apaan?”. Saat itu LPDP baru banget buka dan lagi gampang-gampangnya selama punya LOA (dan gw punya banyak saat itu). LPDP itu sebuah skema beasiswa pemerintah Indonesia yang masih sangat-sangat baru waktu itu. Gw urus berkas buat LPDP berbarengan dengan berkas-berkas untuk Dikti jadi gampang lha. Karena mungkin masih baru ya, beberapa kali panitia LPDP menelpon gw, yang nanya LoA gw udah diupload apa belom lah, yang bilang ulang lagi update data di web-nya, yang bilang ada kesalahan karena web error, dll. Awalnya, gw lebih optimis sama LPDP ketimbang Dikti karena ternyata responnya sangat bagus. Gw termasuk orang yang ga suka dengan deadline karena bikin tergesa-gesa, jadi gw sudah submit LPDP jauuuuuuuuh dari deadline sehingga ketika ada yang gak beres pihak LPDP malah menelpon gw. It was good and great..

Namun takdir berkata lain, ga ada update apa-apa dari LPDP sementara di sebuah milis udah ada yang diinterview yakni adek kelas gw yang upload aplikasinya jauh di belakang gw. Sementara Dikti tanpa diduga-duga tau-tau pengumuman aja. Kemudian ketika LPDP kembali lagi menelpon gw untuk hadir interview (karena hanya gw yang tidak hadir dalam interview di batch kedua), gw memohon maaf tanpa ngasih tahu alasannya. Hehehe… gw bilang aja ga bisa hadir untuk interview dan mohon maaf. Abisnya lama banget padahal submitnya udah terlalu awal, jadi siapa cepat gua embat. Alhamdulillah, Allah mebuka jalan untuk sekolah lagi melalui Dikti walau agak sedikit khawatir dengan gosip-gosip yang beredar “katanya Dikti itu kan… bla2209x”. Di awal, dapet beasiswa dari Dikti itu agak-agak capek dan mengelus dada (tanda sabar). Semuanya harus serba ngurus sendiri!!! Mulai dari urusan visa, nyari akomodasi, SP Setneg (karena pake uang negara), dll. Namun justru dengan begitu, gw jadi mengerti arti perjuangan (lebay) dan jadi tahu banyak hal seperti salah satunya mengurus Residence permit sama SP SETNEG. Gw jadi paham banyak hal dan menjadi orang yang kagak boleh manja cuman duduk-duduk syaanntique di kantor.

Bandara Hamad, Doha

Awalnya, gw ga tahu bagaimana ngurus visa entry ke Denmark. Ga banyak informasi detail yang beredar di dunia maia estianty, ga ada yang bisa ditanya, dan ga tahu harus memulai dari mana. SUMPAH BINGUNG! Satu yang bikin khawatir tentang residence permit untuk studi Denmark, pihak universitas selalu ngomong, dah kayak iklan banget, kalo visa entry ke Denmark bisa keluar minimal 2-3 bulan, jadi gw diharapkan segera ngurus secepatnya setelah form dari kampus yang untuk apply residence permit (Form ST1) udah di tangan gw. Sebelumnya form ST1 itu agak ditahan pihak kampus karena mereka menginginkan pernyataan dari Dikti waktu pembayaran Tuition Fee di dalam guarantee letter. Hanya sebuah statement berupa janji dari dikti aja lohhh satu kalimat sakti. Dan ngurus satu kalimat begitu doang… lamanyyyyaaaaaaaaa.. harus bolak-balik ke Dikti… untung gua tinggal di Jakarta. Setelah kelar itu, gw tinggal nunggu form sakti dari UCPH.

Bodohnya lagi…. ternyata form itu ga berupa bentuk fisik via POS yang dikirim dari Denmark ke rumah, tapi cukup yang ada di imel berupa PDF, terus diprint…. GILLLAA ga ada yang ngasih tahu sampe akhirnya gw nanya sama kampus setelah 1,5 minggu ga ada kabar.  Stress juga kan banyak waktu yang telah hilang karena misskomunikasi kayak gitu. Jadi abis ngirim surat statement dikti, kampus ngirim form ST1 ke imel, yang sebelumnya gw pikir itu nanti akan ada surat kayak gitu yang bakal dikirim ke rumah via POS. Blek geblek… itu Itu lah akibatnya miskin banget informasi untuk apply visa entry dan residence permit untuk studi ke Denmark. Tapi untung orang-orang PPI dan staf kedutaan Denmark amat sangat membantu dan terlallllluuuuu baikkkk untuk ta grecokin tanya-tanya sampe bosen. Banyak membantu, terutama mbak Wita di kedutaan Denmark, walau kadang hanya via telepon dan imel-imelan. (makasih banyak mbak Wita..).

Denmark bukanlah negara tujuan orang Indonesia untuk mengenyam pendidikan padahal kualitas pendidikan di Denmark jangan ditanya, bagus banget. Banyak peraih nobel sains dari Univ.Copenhagen. Saking banyaknya, tiap dua bulan sekali suka ada bincang-bincang dengan peraih nobel di tempat-tempat berbeda, atau jadi semacam ajang untuk memotivasi orang. Banyak juga orang Australia, Amerika, Brazil, dan Canada yang rela bayar mahal untuk kuliah di Denmark. Pengajarnya aja ada beberapa orang Australia sampe gw ama temen dari Afrika diskusi “Do you realise that many Australians here?”. Bahkannya lagi, banyak orang-orang dari negara Eropa lainnya yang memang sudah berniat untuk mengenyam pendidikan di University of Copenhagen seperti teman-teman gw dari Austria, Italy, Spanyol, Jerman (what serius dia dari Jerman?? hrgghhh), UK, Ireland, Swiss, banyak deh. Negara-negara Eropa mah enak gratis kalo kuliah di Denmark. Yang bikin senengnya lagi, orang India yang kuliah di sini amat sangat jarang. Heheehehe… kadang kurang begitu suka sama attitude orang India terutama yang kulitnya putih (bangsa Arya). Ada untungnya Univ. Copenhagen ga terlalu terkenal di mata orang-orang Asia.

Ini adalah Foto Pertama Ketika Tiba di Copenhagen

Gw mengurus Residence permit dengan mendatangi Kedubes Denmark di Menara Rajawali, Lantai 25, di Jl. DR Ide Anak Agung Gde Agung, Kawasan Mega Kuningan, Jakarta Pusat. Ga terlalu jauh dari mal Ambassador. Eit, tapi kalo mau urus visa entry sama residence permit… harus telpon dulu, bikin janji sama mbak Wita. Jadi nanti namanya dicatet di resepsionis gedung untuk alasan keamanan. Ternyata ngurus visa entry samaresidence permit Denmark tergolong mudah dan CEEEPPPAATTTT karena ga ada antrian lohhhh. Sapa juga yang ngantri belajar ke Denmark? Hehehe. Sebelum ke kedutaan, gw telah membayar fee untuk residence permit (bisa melalui Credit Card atau transferan bank, semuanya bisa dibaca di – http://www.nyidanmark.dk/en-us/coming_to_dk/studies/how_to_apply.htm karena panjang beut) terus gak lupa untuk bawa printout transferan beserta form dari kampus untuk apply residence permit (Form ST1), foto 4 x 4,5 background putih (agak lupa), dan paspor.

Ada satu lagi yang waktu itu diminta sama mbak Wita, kalau bisa bawa fotokopi berwarna ijazah dan akta lahir. Ga dijelasin ijazah apa jadi gw bawa aja dari SD sampe kuliah sama transkrip-nya. Hahaha.. tebel deh waktu itu plus COLORFULL. Adalagi yang gw bawa sebagai penerima beasiswa yaitu Guarantee Letter dan SP Setneg si senjata pamungkas karena ini utusan negara … hahahahaaa. Kemudian gak lupa gw sertakan salinan asli ijazah SMA dan juga akta kelahiran dari penerjemah tersumpah. Eh ada juga deng terjemahan ijazah UI. Dan ternyata kata mbak Wita, semua terjemahan itu cukup membantu dia karena dia jadi ga perlu untuk menerjemahkan banyak hal untuk membuktikan ke departemen imigrasi di Denmark bahwa yang apply ini orang yang layak untuk diberikan entry visa dan residence permit ke denmark. Intinya sih, kata dia jadi malah mempercepat. Kemudian gw iseng nanya aja, “mbak, berapa banyak yang apply residence permit?”… dan jawabannya amat sangat dan cukup mengejutkan… “lagi banyak nih, ada TIGA ORANG”… WHATTT TIGA ORANG??. Saking bener-bener jarangnya yang kuliah di Denmark, tiga orang dibilang banyak. Abis nyerahin semua dokumen, kemudian gw digelandang ke sebuah ruangan kecil untuk foto, rekam sidik jari, dll (bio-metric) yang akan digunakan untuk residence card ketika tiba di Denmark nanti.

Nyhavn, tempat foto-foto wajib di Kopenhagen

Ngobrol banyak sama mbak Wita saat itu, ada satu poin yang menarik dari obrolan tersebut. Ternyata di Denmark sendiri banyak bangku kuliah yang tidak terisi alias remaja-remaja danish sendiri banyak yang tidak tertarik untuk kuliah (lebih prefer sekolah kejuruan). Banyak anak muda Danish berpikiran “ngapain juga kuliah, gw ga usah mikirin hidup sampe mati, udah ditanggung negara sampe mati, udah enak idup di negara sendiri, so what kuliah.. capek.. tugas.. ujian.. mikir”. Ini merupakan salah satu dampak dari sebuah negara yang terlalu makmur dengan sistem sosialisnya kali ya. Sampe ada program pemerintah kasih uang saku setiap bulan buat mahasiswa danish selama mengenyam bangku kuliah. Tapi tetep aja ga terlalu signifikan mengisi kekosongan bangku-bangku di kampus. Padahal kuliah gratis dan dibayar pula.. beda banget ama Indonesia. Sampe waktu itu mbak Wita nitip pesen “kamu promosiin dong kuliah di Denmark, jangan pada pergi UK, Australi, Belanda aja! Padahal di Denmark bagus”. Hehehhee.. masa gw yang promosiin???!?!?. Miss Kopenhagen kali deh aye… Seandainya banyak beasiswa dari pemerintah Denmark yah pasti banyak orang Indonesia yang mau. Sayangnya langka banget beasiswa dari pemerintah Denmark buat Indonesia, kebanyakan untuk mereka yang berasal dari Afrika.

Setelah hari itu, gw menunggu dan harap-harap cemas apakah entry visa dan residence permit gw ditolak atau bakal lama diapprove-nya mengingat saat itu udah bulan Juli (baru apply residence permit tanggal 18 Juni) dan harus berangkat sebelum 26 Agustus. Gila kan.. strict banget. Mana kampus ngomongnya Residence Permit bakal keluar paling cepet 2 bulan klo tanpa masalah (web dept. imigrasi denmark juga bilang gitu sih). Di saat-saat lagi mau nganterin kakak gw dan ponakan yang mau ke Jepang nyusul berkumpul sama suaminya, tiba-tiba tanggal 19 Juli 2013 ada telepon berdering. Jarang banget ada yang nelpon ke rumah… suaranya “Dengan mas Wahyu ini? Saya tadi nelpon ke HP tapi ga ada yang angkat!”…

“Oh iya HP saya di kamar, di atas (kebiasaan banget di rumah kayak lupa kalo punya HP)”.

“saya wita nih dari kedutaan Denmark” (jreng jreng…) “residence permit-nya udah disetujuin kapan mau ambil paspornya, mas?”

Jiaahhh senangya bukan maen, masalahnya abis udah disetujuin itu gw jadi bisa pesen tiket karena pihak travel dikti ga akan isued ticket tanpa visa/residence permit. Ternyata urusan residence permit gw amat sangat lancar karena nyaris less than a month (ga seperti yang digadang-gadang minimal 2 bulan). Akhirnya ngurusin tiket pesawat dehh walau agak sedikit ngotot ke travel karena pengennya berangkat jauh sebelum tanggal 26 agustus 2013. Satu hal yang bikin pengen berangkat jauh sebelum 26 Agustus karena harus mengurus residence card dan social insurance card dari pemerintah Denmark. Intinya gak mau diberangkatkan sesudah dan mepet tanggal 26 (kebiasan banget ni travel dikti ngasih tanggal mepet atau lewat) karena bakal menggangu kuliah. Selain itu gw pengen mengenal kota Kopenhagen juga, dimana kampusnya, eksplor tempat-tempat terkenal sebelum masuk kuliah, juga mengenal gimana transportasi umumnya dan kehidupannya. Itu kayaknya wajib banget buat anak baru kayak gw.

Akhirnya beberapa kali talik ulur sama pihak travel, dapetlah untuk tanggal 19 Agustus 2013 dengan Qatar Airways yang transit di Doha. Jadwalnya seminggu lebih abis lebaran. YEAAAHHHH… Dan setelah itu semua, tiada hal yang menarik untuk dilakukan selain menjalani puasa dengan senang bersama keluarga, buka puasa bareng dengan teman-teman dekat, 3 kali nonton The Conjuring, dan bolak-balik bioskop sama Adi dan Hassan.. tentunya sambil nyicil beli macem-macem sebelum akhirnya berangkat, terutama alat-alat kegantengan dan bagian-bagian dalam. Hahahhaha.. Sampai akhirnya gw berangkat hanya ditemani ibu tercinta dan mama Apit (tetangga). Karena pesawatnya tengah malem di hari minggu, jadi ponakan-ponakan ga boleh nganterin (besoknya sekolah).

Boarding Pass Saat Itu

Pergi pun ga ada rasa sedih ato canggung karena udah ngajarin emak cara maen whatsapp, skype, serta fesbukan. Beberapa hari sebelum berangkat harus keliling Jakarta cuman buat nyari gadget bernama Galaxy Tab 7 inch yang support wifi+3G karena udah langka banget tuh barang. Hahahaha.. aje gile banget dah. intinya tablet harus samsung (emak-emak brand minded), ga gede dan MURAH. Akhirnya 19 Agustus 2013 gw menginjakan kaki untuk pertama kalinya di tanah Skandinavia dan Eropa. Satu hal yang gw inget ketika si pesawat Qatar mau mendarat di Kopenhagen yaitu gw melihat beberapa kereta listrik (Oresundtog) di sekitar bandara terus spontan ngomong “ITU KAN YANG GW SERING LIAT DI YOUTUBE” (sambil dengerin MP3). Astaga oon banget ngomong begituuuu agak kenceng.. terlalu excited ketika hampir mendarat.. Hahahaa.. intinya gw sebelum berangkat bener-bener nontonin youtube, baca news blog dll, karena mesti paham banyak hal dah tentang Denmark.

Si Oresundtag alias Kereta Penghubung Denmark - Swedia

Gw emang gak bilang ke banyak orang kalo bakal pergi untuk melanjutkan pendidikan ke negeri yang amat sangat jauh, cuman bilang ke orang tertentu aja yang masih menjalin komunikasi, atau bahkan hanya sohib karib. Bahkan yang masih menjalin komunikasi pun belum tentu gw kabarin. Dalam pikiran gw, kayaknya itu sesuatu yang norak kalo ngasih tahu orang, kalo ngasih tahu nanti kesannya pamer, mending ngasih tahu kalo ditanya aja. Hehehehe.. Ada temen, sehari sebelum berangkat gw masih sempet maen ke rumahnya di Bogor sambil motoin anaknya. Itupun ga bilang apa-apa jadi santai-santai aja, ketawa-ketawa. Ahahhahaa… jadi kesannya santai tanpa ada rasa perasaan akan berpisah. Padahal emang gwnya biasa-biasa aja. Hehehehe.. dan setelah tiba di sini juga, gw dihujat dan ditanya banyak orang karena pergi ga bilang-bilang. Itu terjadi setelah upload foto-foto tentang tempat dimana gw berada. Well, masa harus bikin pengumuman sih???,, ntar kesannya pamer plus PADA NODONG FAREWELL. Sorry ya.. aye anti FAREWELL.. itu cuman ajang buang-buang duit. Dan mending pamernya kalo emang udah kejadian aja kayak upload foto :P… hahahahaha… becanda. Intinya, bagi gw ga penting buat bikin pengumuman gak penting kayak gitu.

Udah sampai di sini pun belom terlintas homesick ato terlalu rindu makanan indonesia, secara kalo lagi pengen makanan apa tinggal masak dan si nyonya besar dan ponakan juga rajin whatsappan, fesbukan, ama skype ama aye. Oh iya satu lagi, info buat yang apply Dikti… siapa bilang beasiswa Dikti itu ngga banget dan banyak “katanyaaa beginiiii begitu…”… itu cuman gosip. Gw baik-baik aja dan senang-senang aja, bahkan masih bisa sempet maen ke negara-negara tetangga 😛 hehehehe. Bahkan apa yang dikasih dikti sedikit lebih besar dari pada mereka yang mendapatkan beasiswa pemerintah negara-negara tujuan. Seriusan… temen gw orang Ghana sampe terkejut.. sampe bilang kok negara lo kaya banget. hahahaha.. Alhamdulillah .. intinya jangan takut apply Beasiswa Dikti =)

Patung Little Mermaid yang Wajib Didatengin Kalau Ke Kopenhagen
Patung Little Mermaid yang Wajib Didatengin Kalau Ke Kopenhagen

Salam dari negara asal putri duyung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s