Pengalaman Pertama Kali Nyemplung di Laut

AAARRRGGHHHH GW TAKUT BANGEETTTT SAMAAA LAUUTTT..

Serius!! Itu adalah yang terlintas saat pertama kali gw menginjakkan kaki di muara angke… YOHA, gw takut banget ma laut soalnya. Pernah punya pengalaman buruk tenggelam di bak mandi. hahhaha.. gak deng.. dulu pernah punya pengalaman gak enak pas belajar berenang di kolam renang. Air masuk satu galon lewat mulut kayaknya waktu itu. Dan kalo liat laut tuh… menyeramkan aja pokoknya.. luas,,dalem,,ikan hiu dimana-mana siap menerkam,, putri duyung yang cuman pake behaaa ukuran 39D?!#$?.. Pokoknye serem deh bayangan gw tentang laut. Seandainya nih gw nyemplung di laut, gw selalu berpikir pasti gw matiiiiii, soalnya kan gw gak bisa berenang… ato seandainya gw nyemplung, pasti gw masuk headline di METROTV sama TVONE… ORANG TAMPAN TENGGELAM DI MUARA ANGKE AKIBAT DIPERKOSA HIU DAN LUMBA-LUMBA…

Hari itu tanggal 24 Juli 2009 pukul 7 pagi kurang dikit, gw dan teman-teman yang hendak snorkeling udah sampe di Muara Angke. Gw modal nekad aja ikutan snorkeling yang diadain salah satu ekskul di kampus. Gw pun gatau Muara Angke itu ada di mana, gimana tempatnya yah, apakah banyak wahana permainan seperti dufan, apakah ada tempat belanja macam HERMES, LOUIS VITTON, dkk,… ternyata… ternyata… Muara angke tuh dermaga n pasar ikan ya?.. ya ampun gw baru tau… Bertahun-tahun tinggal di Jakarta gw baru tahu sosok Muara Angke itu buecek-buecek gimanaaa gituh. Dan ojek kapal yang besandar di dermaga pun udah siap melaju ke Pulau Pramuka, pulau tujuan kita. Tapi belon bisa jalan nih, masih nunggu yang laennya… jadi waktu berangkat dibagi dua kloter, soalnya ada yang lelet gitu dehhhhh jalannya (hihihihi,,,),,, siput kalee lelet.

TOTTTTTT,,, (bener gak bunyi nya?) jalan deh tuh ojek kapal diisi dengan ber17 anak-anak snorkling yang berasal dari berbagai suku, ras, agama, dan kewarganegaraan.. serta puluhan rakyat jelata lainnya.. kapan lagi gw bisa gabung ma rakyat jelata cobaaaaaa. Tapi karena gw orang yang gak mau merendah diri, gw duduk di bagian atas,hehehe. Kalo di dalem (bawah kapal) gak enak, gak bisa liat pemandangan. Lagipula, selama di tangan gw sudah tergenggam sebuah pelampung, pasti gw tenang dan gak was-was. Mau joget-joget kek, mau kayang 360 derajat kek, mau guling2an kek, gak was-was kalo ada pelampung di tangan.. di tangan ya.. bukan di badan! hahahaha

30 menit pertama naek ojek kapal… terkagum-kagum padhal lautnya masih sekitaran muara angke alias item ala-ala pelabuhan gitu. Pokoknya masih betah liat sana sini… wuihh… terkagum-kagum (alay banget klo diinget-inget) sampe selalu mengucap syukur, subhanallah, masha Allah, alhamdulillah, ketahuan banget baru pertama kali naek kapal deh… foto-foto,,, haha hihi-an,,,, sampe orang-orang pada heran ngeliatin dan yang di atas cuman kita berempat aja.

30 menit berikutnya… jreng jreng… menjadi Bete karena pemandangannya cuman laut doank kanan kiri atas bawah utara selatan timur barat. Udah gitu puaaannaaasss!! Dah kayak LAGI MAGANG DI NERAAAKKKAAAAA!!!. Lalu karena bosan gw pun ngantuk dan gw berhasil tidur 15 menit, tapi abis itu kapalnya singgah di pulau Untung Jawa dan gw bangun gara-gara klakson kapal siaul.. “TTTOOOOTTTTTTTTT!!!” kenceng banget. Abis bangun apa yang terjadi kawan-kawan??? Aku yang imut ini gak bisa tidur…. 😦 hal yang sangat menyebalkan kalo gak bisa tidur… udah berusaha nyemilin ketombe, mereboisasi bulu dada, tetap ga bisa tidur. ngliat tampang si Budi yang ada bikin mual… huekk mukanya kayak Escheria Coli.. bikin diareee hahahaha..

Udah deh… sejam berikutnya gw hanya melongok kayak orang bego… terus aja… pemandangannya cuman laut… sembari berpikir “kayaknya di bawah enak ga panas” ato sekali-kali berimajinasi positip ngarepin titanic lewat terus nabrak kapal kita lalu gw diselametin Leonardo Dicaprio #Loh, ato tiba-tiba ada bajak laut kayak di Pirates of Carribean semua penumpang dibawa dan dituker sama keripik maicih, ato mikir tiba-tiba ada pesawat jatoh eh ternyata Megatron lagi kebelet pipis, ato tiba-tiba kapalnya mogok terus yang bisa berenang di suruh pada dorong, ato tiba-tiba ada tsunami menerjang dan ternyata itu Susi Susanti lagi nyemes pake raket eh malah jadi tsunami,… imajinasi positip yang satupun ga ada yang terkabul.

AKHIRNYAAA,,, sampe juga pulau pramuka. Bayangan gw tentang pulau pramuka tuh, pulaunya kecil, sepi, pasirnya putih, ombaknya gede-gede bangau, ada yang jualan siomay ma mie ayam (laper akut pas sampe).. wah pasti enak. Ternyata… Pulaunya lumayan padat. Mana ada RSUD segala di deket dermaga. Gw pikir tuh RSUD kayaknya gak ada pasien deh. Udah gitu, kedatangan gw disambut banyak orang… yeaaaaahhhh ARTISSS IBUKOTA DATAANNGGGGG!!! hehehehe… iya bener banyak orang yang nungguin di dermaga kapal ini, buanyakkk banget… eh ternyata orang-orang yang mau pergi ke Jakarta naek ni kapal yang baru aja sampe. Udah geer dikira wajah tampan keibuan gw menarik orang-orang buat foto bareng eh kagak. Tapi kalo dilihat-lihat, dermaganya bagus deh, kecil, air lautnya bening, ikan-ikannya keliatannya. Cukup bening! Berasa lagi dimana gitu… ga kayak di Jakarta deh padahal masih masuk daerah administratip Jakarta ni pulau. Itu kesan pertama tentang pulau pramuka.. lumayan membekas.

Terus menempati kamar,, dan.. hiaaa…. capek bangau, mau tidur, dan gw… LAPER…

Jam 13.00, kita ber-17 hendak bersiap menuju tempat latihan snorkeling… tau ga? Tau ga? Tau ga? Gw paniknya minta ampun…. rasanya gw berharap dapet jumlah sms terendah terus gw tereliminasi dan dipulangkan… alias pengennya gak ikut nyelem. Mau di kapal aja sambil berbaring, berjemur, terus ada satu orang yang tenggelam dan gw pasti ketawa cekakan di dalem kapal sambil dadah dadah kiss bye muach muach…. hiahahaha…jahat bangau… tapi ternyata gak bisa, udah pura-pura mati di atas kapal tetep aja ditodong suruh pake gugel, fins, ama snorkel .. duh ribet banget pake tuh alat… maklum ga pernah snorkelingan.

Berangkatlah,, blebek blebek blebek…(bunyi ojek kapal) menuju tempat latihan snorkling… waahhh,,, lautnya dalem, kalo gw dijorokin pasti gw mati ni.. saat itu nyali langsung ciut. blebek blebek blebek… sampe deh tempat latihan snorkling di sekitar pulau panggang kalo ga salah. Katanya sih tempat latihannya ada TUBIRnya alias Turunan Biru.. hmm… kenapa dinamain turunin biru, waktu itu Manohara lagi maen ma Teuku Fachry, terus selendang manohara ketinggalan…. jadilah tubir.. …… …. .. … ….garing banget sih. Dinamain tubir karena kayak ada jurang dalem gitu, dalem deh, bikin gw tambah males nyemplung di laut. Keliatan banget gradasi warnanya yang jomplang dari biru cerah jadi biru gelap. gemetaran kaki gw!

Tapi mau gak mau harus, tuntutan profesi sebagai lelaki tampan kesayangan semua mama di dunia. Untung latiannya di laut yang cetek dulu.. belajar berenang deh diajarin ma si Delta. Dia ngomong sambil senyum-senyum ga jelas kayak biasa “gaya-gaya di snorkling ada 3, Water trap, floating, ama duck dive” gw hanya bengong nganga ngeliatin dia sembari berpikir “Ini orang ngomong opo toh?”. gw gak ngerti dia ngomong apa, berenang aja aku ga sanggup apalagi membacaaa.. haahaha… awalnya seneng cipak-cipak pake kaki karena lautnya cetek. Sambil pura-pura ga mau ikutan snorkeling. hahaha.. Gw baru mendapatkan inspirasi buat snorkling waktu pas pake kacamatanya, terus ngliatin bawah laut pake kacamata… wahhhh subhanallahhhh… jelas bangauu!! Ikan-ikannya keliataaannn… entah kenapa abis liat ikan-ikan itu ada bisikan di dalam pantat ini “GW HARUS BISA BERENANG!”

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Terumbu Karang di Kepulauan Seribu

Latian snorkeling tuh susah-susah gampang apalagi buat pemula yang sama sekali kagak bisa berenang kayak gw. Pertama-tama si Delta nyuruh gw beradaptasi untuk bernafas dengan mulut melalui snorkel. Awalnya lancar pas di atas permukaan.. Huff huff huff.. huekkk… terus lama-lama mual kayak orang hamil. Karena gak terbiasa kali ya… huek huek.. terus.. tapi lama kelamaan lancar dan mual-mualnya lama ilang kalo udah terbiasa. Abis itu beradaptasi nafas lewat mulut, tapi sambil berenang.. awal-awalnya bingung karena gw biasa bernapas dengan kulit bukan lewat mulut. cacing kalleee.. gw gak yakin juga bisa takut aernya masuk ke selang, ntar kalo masuk… gw takut kena charge, Rp.5000/liter.

Akhirnya bisaaaa lohh sayyaaaa… horeeeee giraangg banget walau cuman berenang dua meter… walaupun masih pake pelampung tapi akhirnya gw bisa berenang… horay horay senangnya.. wuih… jreng… ada bulu babi.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Kolam Renang Aneh di Tengah Laut

Kemudian setelah gw bisa menguasai diri ini ketika berada di laut, anak-anak berjalan menuju spot berikutnya. Dan ternyata spot berikutnya adalah laut yang ada kolam renang raksasa dalam. Hmm… gw pikir tadinya langsung di tempat yang gimana gitu, banyak putri duyung lagi shopping… tapi ternyata di tempat ga biasa.. turun dah ke laut.. dan di sini akhirnya.. gw berhasil melepaskan pelampung untuk pertama kali. Ya Allah… thank you… ketakutan gw akan laut bisa terobati… 😀 senangnya… ternyata enakan gak pake pelampung. Abis itu gw minta diajarin duck dive ama si Ewi.. dan ternyataaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…… Si EWI NGEJOROKIN GW SUPAYA TENGGELEM.. aaaarrghh… mana mata gw merem… jadi gak bisa liat ape2 dah.

Di spot yang ke 2, si bulu, BABI.. lebih banyak daripada yang spot 1.. ngliatnya jijik banget gw.. item kayak rambutan… ihh. Rambutan aja masih lebih lucu dari bulu babi. Kemudian di pikiran gw selanjutnya adalah… Babi aja haram apalagi bulunya.. mau bulu dadanya, mau bulu keteknya, mau bulu kakinya, pasti haram kan?? iya gak?? Makanya kita harus jauh-jauh dari si bulu babi. Hehehe… Serem kalo ketancep durinya bulu babi. Konon katanya bisa infeksi parah kalo ga segera dikeluarin. Cara ngeluarinnya pun unik pake pipis atau cuka. Ga kebayang kalo misalnya tangan gw yang kena?? yang ada orang-orang malah berebutan pipisin gw buukan tangan gw yang kena!!!! “SEMUANYA!!! KITA SERANG DENGAN PIPIS DIA YANG SUKA NGEBULLY KITAAA!!!

dsc_1258

Setelah puas berenang ke sana kemari… tiba-tiba… gw merasakan hal yang gak enak di tubuh ini. Jreng jreng… gw kebelet pipis… gimana ni?? Di tengah laut gak ada toilet. Mau pipisin bulu babi, gak tega.. bukan gak tega.. takut dikejar-kejar ama bulu babinya ntar, mau pipis di sebelah sono.. hmm ntar ada yang ngintip. Duh panik banget gw… akhirnya gw ga bisa menahan…(sensor) pipis deh gw di deket tangga naek kapal, bagaimana cara pipisnya… hanya anak-anak yang berhasil melewati tahap pipis di laut lha yang bisa hihihihi.. yang ngomong ada rasa aernya ada anget-anget maaf ya.. berarti yang naek sesudah gw tuh beraroma pipis gw kayaknya… (senyum manis)

Abis itu balik ke homestay dengan kepuasaan tiada tara… aarrgghh… senangnya… 🙂 sampe homestay mandi duluan. Dan langsung maen-maen gazebo di pulau… hihihihi. Malamnya kita berkenalan dengan anak-anak yang ikut snorkeling, perkenalan yang aneh karena harus menyebutkan brand dari diri mereka.. ni seinget gw..

Sigit – lupa
tata – lupa
Lila – lupa
Anna – rinjani
Lian –little
Delta – imut
Paw – apa ya?
Dian – lupa
Irmaw – lupa
Budi – lupa
Ewi – lupa
Thya – lupa
Mbak Anggie – balance
Randy – lupa
Rindia – lupa
Mas Wiwid – Lupa
Gw – makan –> karena laper

 

Hari kedua… setelah makan-makan, siap-siap, dan wangi plus ganteng (padahal belom mandi), gw bersiap menuju ke depan markas EO-nya snorkeling. Menurut legenda, hari ini kita akan langsung terjun ke spot-spot bagus untuk menikmati indahnya bawah laut di kepulauan seribu. Pertama sebelum naek kapal yaitu kita berpanas-panasan dulu alias pemanasan. Dengan instruktur jeung Sigit, pemanasan terasa bener-bener panas.. kebanyakan bercanda ama ketawa. Jadi pemanasan bukan karena gerakin badan.. tapi gerakin perut aja karena ketawa mulu. Bosan ngeliatin sigit langsung serbuuuuuuuuuuuuuuu kapalnya!! Yeahhh.. yuk dipilih dulu snorkle dan finsnya, disesuain dengan besar jempol kaki dan gede idungnya. Ada yang idungnya gede banget sampe 20 snorkle ga pas-pas.. hayo siapa tuh ngaku!!! Haha.. ada yang kakinya kuecil bangett.. fins ga ada yang muat.. itu berasa lagi pemilihan cinderella deh.. nyobain fins doank padahal.

Kapal berjalan.. blebek.. blebekk..blebekk.. tengah laut, ombaknya lagi bagus, langit sangat luar biasa cerahnya kayak pancaran wajah gw.. blebekk blebekk.. tiba-tiba si ewi cerita bahwa spot-nya berkedalaman 15 meter. Muka gw pun langsung empat mendatar tiga menurun.. (TTS kallee).. bener-bener flat nih muka sok cool padahal dalam hati “AKU MAU PULANG AJA PAPAAAHHH!!”… dua meter aja gak berani apalagi 15 meter… duuuhhhh. Tapi gw tetep stay cool, seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Ibarat anak SD beol di celana tapi dia pura-pura gak cepirit dan pasang tampang manisnya (pengalaman). Eittt.. kapalnyaaa berhenti dan si ewi “OK, turun ya semuanya!!”… duh mana gw kebelet

Anak-anak pun mulai pada turun satu per-satu, bahkan si irmaw dan si budi yang newbie pun langsung pada berani. Akhirnya gw memberanikan diri turun… padahal dalam hati dag dig dug… gemetaran… gw takut banget laut saat itu. Akhirnya lompat dari kapal dannnnn.. jleeeeeebbb.. panikk!!!!!!! Kaki gw ga nyentuh dasarrrrr… dalemm bangetttt mamahhh!! hiyaa lohhh.. kayak waria dikejar satpol PP… takut panik cemas… dag dig dug. Lalu gw inget sabda si Delta.. kalo di laut tuh jangan panik, santai aja.. akhirnya gw berusaha melemaskan sambil pegangan sama pelampung kenceng-kenceng. Alhamdulillah, finally.. dan betul kata delta, jangan panik.. dan gw udah bisa mengapung dengan aman jaya sentosa. Sekarang tinggal mem-pe-rak-tek-kan floating, water trap, dan duck dive. Yahhh duck dive mah kapan-kapan aja yah.. pake pelampung susah.. ditambah lemak di badan gw yang makin bikin susah tenggelem. Yang ada berusaha duck dive pake pelampung, kayak ngupil pake jempol.. susahhh

Wahhhh baguuuusss subhanallahhh.. indahnya karang-karang, ikan-ikan.. bagusss.. ada nemo.. pertama kali dalam sejarah kehidupan gw bisa ngeliat langsung karang-karang, ikan-ikan yang beragam… senangnyooo.. Entah mengapa ketakutan akan laut makin lama makin lupa. Eittss.. tapi teteeuuppp… dikit-dikit air lautnya keminum. Asinnn bangetttt.. lebih asin dari upil. Lagi asyik-asyik berenang… jreng.. bulu babi.

dsc_1321

Akhirnya gw bertigaan ama irmaw dan budi berenang ke sana kemari barengan. Gak ada rasa takut sama sekali karena kita bertiga ini ibarat Charlie’s Angels. Siapa coba yang berani macem-macem ama kita bertiga. Hiu??? Tendang!! Paus?? Tabok!!!! Gurita??? Cubit!! Raissa??? CIPOK!!,,,, Tiba-tiba.. entah mengapa… kita nyasar jauh dari yg laen.. teruss.. BULU BABI DIMANA-MANA!!!! Kita bertiga pun panikkk.. “Maw, bud!! Bulu babinya banyakk bangetttt…”

“iye,.. itu kayaknya pada ngeliatin gw gitu!!!” jawab irmaw dengan panik tapi masih aja geer.

“AAAAAAAAAAaaa… AAAaaaa” teriak bubud…

Akhirnya kita bertiga duduk di sebuah karang gede dan dikelilingi bulu babi yang naudzubillah banyaknya. Kita berada di tengah-tengah lingkaran bulu babi… T__T .. Itu kayak bulu babi lagi mau menghukum kita karena kita nakal ga ngasih uang tol lewat situ. Akhirnya si irmaw teriak-teriak manggil mas EO “MASSSSS!! MASSSS!!! Tollonngggggg akkkuuuuu…! Peluk akuuuu!”

lebay deh si Irmaw masih sempet-sempetnya “massss.. masss.. haduhhh massss.. make-up-ku luntur deh nih… bulu babinya banyakkk”..sambil meraung-raung kayak minta dikawinin.

Akhirnya superman-nya si irmaw pun hadir, dadanya membusung, kumisnya menggelambir, bibirnya manyun dan menolong si Irmaw terlebih dahulu. Jrenggg..jrenggg… irmaw pun senangnya minta ampun. Terus gw dan budi dilupakan. Gw malah bodo amat berenang aja lempeng asal jangan sampe nyentuh tuh bulbab. Akhirnya kita bertiga berhasil selamat dari jebakan bulu babi dan melanjutkan petualangan snorkling. Kejadian berikutnya juga menarik.. lagi bertualang berdua sama si Budi.. tiba-tiba.. gw melihat duit 50ribu di bawah dasar laut “BUDDDIIIII!!!! ADA LIMA PULUH RIBUUUUUUUUUU!!!”

Kalo soal duit mah pasti mata gw tajjjeemmmm … bodohnyaa.. mau ambil, tapi ga bisa duck dive. Iyalohhh iyalohh.. udah nungging-nungging tapi malah jadi kayak orang bego di laut. Pantatnya ga bisa masuk ke laut hahahaha.. YA IYAALLAHHH.. gimana mau duck dive kalo msh pake pelampung. Hehehe.. sayangnya abis itu si mas-mas EO yang ambil duit itu sambil sok-sok-an bertanya “INI DUIT SIAPA???”lalu dia kantongin. Huhhh.. lumayan padahal buat beli somay.

Akhirnya anak-anak pada mau makan siang di Pulau Semak Daun, beberapa bahkan ada yang teriak-teriak “pengen pipis!!!” lha… di laut mana ada yang jualan pipis. Gw pun berencana mengajarkan cara pipis yang baik di laut pada mereka… gw bilang ke mereka “janganlah dipikirkan! Buang saja… abis itu lega deh!”…

“udah !! Gak bisa..” protes salah satu daeri mereka

Kayaknya mesti pada les pipis ama gw dulu nih. Parahnya, pas lagi makan-makan di Semak Daun, cewek-cewek pada hilang tiba-tiba lalu gw temukan mereka sedang jongkok cipak-cipak bejamaah di pantai. TERNYATAAA.. pada pipis!!!!! Ck ck ck.. pencemaran air laut nih. Pasti tuh air laut bakalan asin banget deh… beuhhh. Gw tandain jangan ke tempat mereka pada jongkok-jongkok cantik! ada polusi air.

Selesai makan siang melanjutkan petualangan… dan sorenya kembali ke homestay…
Malamnya kita bermain game CHABUCHABU CHA CHA CHA. Game joget-joget yang gak jelas… ada ngebornya, ada SKJnya, ada patah-patahnya.. hohoho.. butuh IQ tingkat tinggi buat bermain game ini. Yang IQ-nya dibawah 80 pasti susah deh maen nih game. Akhirnya orang itu adalah… jreng jreng… si mbak Anggie.. hohoho. Kalah mulu masa….!!! ck ck ck. Abis makan, maen games, terusss.. tidur deh. Tidur pun berasa masih diombang-ambing sama ombak… sebuah kenangan yang gak akan terlupakan. Masih berasa gulungan-gulungan ombak ketika snorkeling. Kenangan yang gak akan terlupakan lagi yaitu ketika di kasur.. bulu kakinya si Randy nemplok mulu di kaki gw… kaget abisss bikin kebawa mimpi ditemplokin bulu babi. Ibaratnya bulu kaki Randy = Bulu Babi HIHIHIHIHIHIHIHI… serammmm

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

Hari ketiga…

Kita pulanggggg… hohoho.. gak pengen pulang rasanya. Naek kapal jam 10 rame pissan euy. Lebih rame daripada berangkat. Dan.. gak dapet di atas.. huhuhu… gw dapet di belakang deket WC bareng sama si Ewi. Pulangnya pada mencar posisi anak-anak. Dan ini adalah salah satu naek kapal TERBURUK dalam hidup gw. Bayangin ajaaaa!!! Sepanjang jalannnnn.. semua orang di hadapan gw pada muntah!!!! Pada eneg kayaknya ngeliat muka gw… :S sampe-ssampe gw kabur ke WC dan pertama kali dalam sejarah WC merupakan tempat terbaik… huaaa.. di WC terjadi dramaaa.. gw menanggisss.. seburuk apa muka gw.. sampe ngaca di jamban ga ada refleksi muka gw. Ya iyalahhh hahaha.. gak deng.. di WC gw pipis, terus duduk di sebelah WC. Pemandangannya lebih enak (laut) daripada mandangin orang-orang pada muntah.

Pulang-pulang sampe Jakarta semuanya pada ITEM… termasuk gw… mungkin kulit gw item, tapi paha gw tetep PUTIH donk!!! Belang!! Hahahahaha.. Pengalaman snorkeling ini menjadi pelajaran tersendiri buat gw kalau gw bisa menaklukkan ketakutan gw akan laut. Buktinya masih bisa haha hihi di laut walau harus menghadapi serbuan bulu babi dan kegakbisaan berenang gw. Abis itu tiap detik hidup gw rasanya ingin kembali ke laut buat melihat kehidupan biota laut. Pengen lagi snorkeling. Saat itu gw pun belajar mencintai kehidupan biota laut dan alhamdulillah setelah banyak perjalanan snorkling dan diving dari pulau seribu, karimunjawa, sulawesi, maluku, hingga papua… sekarang gw udah gak takut laut dan bisa berenang tanpa pelampung!!! YEAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHH… intinya adalah JANGAN PANIK dan relaks aja! Terima kasih orang-orang yang sudah terlibat atas pengalaman pertama gw menghadapi laut!

103n

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s