Hal Gak Mengenakkan di BUS MAYASARI 84 Pulo Gadung – Depok PP

Hari ini… 18 Juni 2008… adalah hari termenyedihkan, tersurprise, tergeli, dan TERMMUUAAAKKK dalam hidup gw. Dimana hak asasi gw sebagai penumpang bus 84 yang seharusnya mendapatkan kenyamanan dan kebebasan terhambat… sebagai lelaki tampan.. aku sudah ternodahhhh. Aku gak suci laggiiiiii… aku hanya bisa sabar dan pasrah ketampananku direnggut… (Paan sih)

Tadi sore jam 5an, gw pulang bareng ma Wancun. Yah… bareng-nya sih sampe margonda doank!! Tapi kan teteup aja namanya pulang bareng. Terus die ke srengseng duluan naek angkot biru 128, dan gw cengok nungguin 84 jurusan depok-pulo gadung sendirian… alone… lama… seperti biasanya… nasib jadi calon penumpang.. ganteng pula

mayasari
Bus Patas AC 84 Jurusan Pulo Gadung – Depok PP

Terus nih, tiba-tiba hp gw getar, ternyata ada sms dari wancun. Isinya sih… kesel gituh karena di 128 ada segerombolan cewek-cewek yang banding-bandingin die ma afgan. HUAHAHAHAHA… ga dikampus ga dijalanan… disama-samain ama afgan terus.. kasian afgannya!!… ya udah.. gw hanya bisa memberi sms balesan sokongan agar sabar dan jangan mau dijajah cewek-cewek jalanan. Bales aja “lo semua mirip ama neneng pea!” Padahal dalam hati… Gw ga iba sama sekali malah pengen nyabar2in mas Afgannya yang mungkin bersin-bersin diomongin di angkot

Terus dateng deh 84.. dan hap… gw naek menempati tempat duduk bagian agak tengah belakang di tempat duduk dua orang, dengan tas di depan dada sepeti kebanyakan orang kalo naek KRL. Karena bangku itu kosong, gw ngambil yang deket jendela sambil denger lagu “this is my now”-nya Jordin Sparks. Karena lagi ngapalin sapa tahu ada kontes mirip jordin sparks kan.. gw bisa ngikut. Walau sebenarnya Dude Herlino yang lebih mendekati miripnya ama gw. Haaha

Pas sampe kober… lumayan jadi tambah rame, hampir semua tempat duduk keisi. Pas sampe gerbatama UI.. jreng jreng.. ada syuting gitu. Pake bajaj2 ga jelas.. yah gw hanya bisa berfikir… seenak-enaknya naro bajaj pink gituh di halte UI. Culun banget sih ni sinetron!!! Mana kagak ngajak gw syuting.. ga laku deh sinetronnya! Hahaha.. eh tiba-tiba.. ada ibu-ibu berjilbab oren, berbaju oren, bercelana oren, celingak-celinguk mencari tempat duduk. Ternyata tuh ibu menaruh hati pada kursi sebelah gw yang kosong dan hap.. duduk deh di sebelah gw. Tapi cara duduknya nggak banget… lebay banget deh!! Tangannya seperti bebek sedang mengepak-ngepakan sayap yang hendak terjun ke comberan mencari makan. Gak banget dah. kalo lu semua ngliat cara duduk tuh ibu.. pasti ngomong “Yah elah bu… duduknya biasa aja kek!!!”. Kayak tuh tempat duduk 84 empuk aje

Ya wis,gw ga terlalu mikirin tuh ibu oren (kita sebut ibu sebelah gw itu sebagai ibu oren). Pikiran gw tiap naek 84 adalah… mp3.. mp3.. dan mp3.. karena gw ini punya mimpi jadi bintang dangdut pantura makanya gw selalu dengerin mp3 di bus.. eehh tapi tiba-tiba kok kayaknya gw duduk dipojokin gitu banget yah ma tuh ibu oren. Kayaknya tuh ibu oren mojokin gw banget… sempit deh. Sampe-sampe ukuran pantat gw ga muat kalo duduk di tuh tempat duduk…padahal tadi pewe banget. Pantat tuh ibu oren gede banget kali ya?? Bisa bikin gw kesempitan soalnya. Dan tuh ibu oren bentar-bentar liat jendela dengan jarak mukanya dia dengan pipi sebelah kiri gw tuh dekkkeeettt… banget… maju 5 cm lagi tuh bisa nyium gw kali tuh ibu oren!

Gak ada kata aneh dalam hati gw hanya menggerutu dalam hati, “gile ni emak-emak! masuk tol aja belon dah kayak orang mau turun gini! Celingak celinguk!” ngebetein… bentar-bentar ngeliat jendela dengan jarak bibirnya dia deket banget dari pipi kanan gw. Kalo cantik dan bukan emak-emak sih gw sodorin dan! Karena gw bete banget gw berusaha geser ke arah si ibu oren dengan memalingkan muka cuek ke jendela biar dia ga liat muka gw udah agak emosi. Namun apa daya.. daku hanya bisa bersabar… smape ngira mungkin ini ibu salah naek bis kali y!! Masih berpikiran baik tuh gw!

Tapi tahu gak… tiba-tiba tangan kiri tuh ibu oren udah ada aja di paha kanan gw. Gile sejak kapan. Gw ga sadar. Tapi gw masih berpositif thinking. Mungkin dia jagain bagian bawah tasnya. Jadi gak gw gubris dengan serius… kasian kan ibuibu… takut dicopet dan disilet ma gw kali ya!! Padahal tampang dengan senyum manis Dudr Herlino masa dikira copet. Ya udah gw dengerin deh Better in Time-nya Leona lewis. Sapa tahu ada lomba mirip bibirnya leona lewis kan.. ntar bisa ikutan. pas dah sampe lenteng agung.. mungkin ini menjadi kejadian paling yang gak bakal gw lupain dalam hidup gw.

Tiba-tiba… entah mengapa… bagian bawah tas gw (tas gw pangku diatas paha) tiba-tiba… berasa kayak ada yang menelusuk-menelusuk gituh. Tadinya sih pikir gw, “gelombang elektromagnet apakah ini yang bikin tas gw kayak terdorong-dorong?” “apakah ada ular di dalam tasku?” beneran pas udah dari situ gw ga mikirin apa-apa… hanya nih apaan ya?? Kayak ada gelombang-gelombang gitu berusaha masuk. Tapi gw masih berpositif thinking “mungkin getaran hape”. bahkan gw kira 84-nya yang kenapa-napa. Seinget gw lagi ada tangan tuh ibu oren di paha gw. Yang gw pikir lagi tuh ibu oren mungkin ga nyaman gitu naro tangannya di atas paha gw, jadinya berusaha melepaskan tangannya dari paha gw. Jreng jreng… keanehan berlanjut 3 menit kemudian. Kayaknya kok makin ke atas aja yaa..

Tiba-tiba terlintas dalam pikiran gw, “jangan-jangan nih ibu oren mau megang anu gw??”. Tapi langsung gw buang pikiran jorok itu, sebaik mungkin gw harus berpikir baik dan positif. Tapi kalo dirasain lagi… kok lama-lama jadi gak enakin gini. Dan pas di tanjung barat…. jreng jreng… dan itu bener… bahwa tuh tangan ibu oren sedang menjalar di paha gw. Berasa banget…. uhhhh… pikir gw, “nih ibu-ibu apa-apaan sih????” gw udah mulai pasang tampang cemberut.

Mulai dari tanjung barat gw dah ga nyaman dan gak bisa dengerin mp3 di hp gw. Gw berkonsentrasi supaya menjaga barang2 di tas gw. Ntar kalo tiba-tiba hp gw ilang kan bisa nangis darah… (soalnya ada suatu spesial yang kalo keapus/ilang/raib di hape itu bisa bikin gw nangis darah). Konsentrasi gw penuh dan fokus menjaga barang-barang dan duit di tas gw tanpa menjaga hal yang sebenarnya inti dari masalah yang sebenarnya. Pertandingan pun dimulai… lalu tiba-tiba.. tik klitik klitik… ada sesuatu yang sepertinya menggelitik di atas anu gw… Tidaaaakkk burungkkkuuuuuuuuuuu MENYEBAAALLLKKAAANNNN!!!!!

Ibu oren itu memegang-megang dan menggelitik anu gw!!! Sumpah… syok terapi langsung!!!! Gw kaget… tak mampu berkata-kata… bingung… tapi tunggu… itu baru kayak gitu!Karena gw orang baik, gw hanya mencari posisi enak dengan memundurkan badan dan pantat gw lebih ke belakang. Supaya tuh tangan ibu oren bisa lepas dari bagian bawah tas gw… dan jreng-jreng… ternyata malah memberikan kelonggaran pada tuh ibu oren… arrgghhh… ni orang nyebelin banget!!!!!

Anu gw dipegang-pegang… padahal catherine wilson aja belon kebagian, tuh ibu oren dah menjamah duluan!! Sialaaannn… ya wis pas dah masul tol… tuh tangan ibu oren beraksi makin menjadi-jadi… ya udah dengan segala keberanian gw… gw angkat tas… gw singkirin tangannya dari tubuh gw dan gw pandangin tuh ibu oren.. lalu…. badan gw jadi leemmeeessss banget abis ngliat muka tuh ibu oren…. badan panas dingin… lemes… jantung berasa berdetak cepat dan mau berhenti mendadak kayaknya… arrgghhh…. gw bener-bener speechless dan menjadi sebuah ketakutan yang tiada tara rasanya.

Apa yang gw liat mungkin ga bakal kebayang orang-orang kebanyakan. ternyata ibu oren yang gw pikir seorang ibu pulang dari pengajian itu ternyata… ……………….waria… waria pake jilbab

jilbab2bdilecehkan

Langsung lemes gitu gw… mau nangis… gw kaget… ga bisa mikir apa-apa… dalam hati “Ya Allah… apa dosa gw?? Dikasih cobaan beginian di bis.” Sepanjang jalan tol gw mengalami pelecehan sexual. Seorang lelaki tampan harus berjuang melawan nafsu birahi seorang waria. Abis tangannya gw singkirin, badan gw bongkokin, terus gw ketatin pelukan gw ke tas supaya gada celah sedikitpun untuk tangannya megang-megang anu gw lagi. Saat itu gw begoooo bangettt bukannya teriak minta tolong “aku mau diperkosaaaa waarriiaaaaaaa!!!” SUMPAH TOLOL BANGET kalo diinget. Namanya juga anak yang masih polos ga pernah ngalamin begituan… Selalu berpikir mana ada yang minat perkosa gw jadi ga pernah mikir sampe mesti teriak. Hahaha

Ternyata gw salah, dilawan dengan pertahanan, tuh waria malah makin keras. Dia kekeuh gitu berusaha masuk agar megang-megang anu gw lagi! Dann…. dia berhasil memasukan tangannya ke bawah tas gw lagi… ARRGGHHH!!! Gw lepas tas… terus gw singkirin lagi!! Gw meluk tas lagi… kali ini dia malah makin berusaha… dan dia berhasil lagi. Sialan… Gw dah sanggup… gw ga bisa mikir apa-apa lagi yang bisa menyelamatkan keperjakaan gw. Gw cuman mau turun.

Ada satu hal yang gak banget… setelah berhasil memasukkan tangannya ke celah di bawah tas gw, tangan kanan dia tiba-tiba ada di bahu gw dan… mengelus-ngelus bahu gw. Dengan menggelitik-gelitik dan memegang-megang anu gw, sambil mengelus-ngelus bahu gw. Yang gw rasakin adalah.. jari-jarinya seakan-akan mencari-cari resleting celana gw. Digituin… gw langsung syahadat, basmallah, baca ayat kursi, baca surat an-nas, ar-rahman, alfatihah, aj-jin, baca apa aja yang ada unsur-unsur kearab-arabannya… ya ampun… gw ga bisa ngomong apa2an. Ngliat mukanye, bibir merahnya, ma bedak tebelnye aja dah bikin lemes banget!

Akhirnya sampe turun tol nih 84.. dan… belon bener-bener turun… gw langsung berdiri terus langsung kabur ke pintu depan di tempat keneknya. Setelah bener-bener turun… gw tambah panik… takut diikutin. Badan gw tambah panas dingin.. ga berani noleh kebelakang.. lalu turun..hap… abis itu gw lari sekenceng-kencengnya… kalo ada ojek.. gw naek dah..

Berhubung gw panik… gw langsung nelpon siapa aja… trutama miftah… karena gw mau ngungsi di rumahnya. Takut diikutin dari jauh. Eh malah ga diangkat-angkat… y udah gw nelpon Taufan, eh malah ga diangkat juga ma tu kembaran dirly. Abis itu gw nelpon wancun aja… dan diangkat… weiisss,,,, gw langsung menceritakan dengan segala panik gw. Sampe gw bingung mau ngomong apaan… omongan gw bergetar-getar cemas gw. Akhirnya sampe rumah miftah dengan selamat…. hiks hiks….

MENYEEEEBAAAALLLKKAAANNNNN!!!!!

Dengan menulis ini… gw masih takut… masih keinget… baru kali ini dijamah orang.. waria pula!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s